10 Alasan Inggris Bisa Runtuh Dalam Seumur Hidup Anda

Inggris Raya adalah salah satu negara yang paling dikenal dan dikagumi di dunia. Selama berabad-abad, ia telah berada di garis depan sejarah, dan hingga hari ini, politiknya termasuk yang paling banyak dibahas di dunia. Mudah untuk berasumsi, seperti kebanyakan dari kita, bahwa itu akan selalu ada. Tetapi karena berbagai alasan yang sangat kompleks, ada kemungkinan Inggris mendekati hari-hari terakhirnya. Untuk memahami alasannya, persiapkan diri Anda untuk pos terpanjang dalam sejarah Listverse.

10. Kematian Ratu


telah naik takhta selama 67 tahun. Untuk lebih dari 80% populasi Inggris, dia adalah satu-satunya raja yang pernah mereka kenal. Transisi setelah pemerintahan yang begitu lama akan sulit dalam keadaan apa pun, tetapi dibandingkan dengan kerajaan lain, Inggris telah menghabiskan sebagian besar abad untuk memastikan bahwa Ratu Elizabeth II secara langsung terkait dengan identitas Inggris. Ketika kebanyakan orang di dunia mendengar "Ratu", mereka berpikir "tentang Inggris". Ketika mereka mendengar "Inggris", mereka mengira "Ratu". Dan meskipun mungkin tidak baik untuk mengakuinya, Ratu berusia 93 tahun. Tak lama lagi, hubungan itu akan hilang, dan orang-orang akan dibiarkan mencoba meyakinkan diri mereka sendiri dan orang lain bahwa Charles sama kerennya.

Kehancuran emosional yang akan terjadi tidak boleh diremehkan. Ingatlah bahwa ketika Diana meninggal, publik sangat sedih sehingga hampir menjatuhkan monarki, dan mungkin saja Tony Blair tidak ada. Tidak hanya akan lebih sulit bagi publik untuk mengucapkan selamat tinggal kepada sosok yang jauh lebih besar, tetapi rencana yang ada untuk periode setelah kematian Elizabeth tidak akan membuatnya lebih mudah. Setidaknya akan ada 12 hari berkabung (yang kemungkinan besar akan diperpanjang), selama waktu itu BBC tidak akan memutar komedi, pasar saham akan tutup, dan publik akan diizinkan untuk menghadiri acara di Westminster. Kapanpun itu terjadi, itu akan menjadi salah satu momen terbesar dalam sejarah Inggris, dan akan menimbulkan banyak pertanyaan tentang identitas nasional.

9. Garis Suksesi


Di sebagian besar negara, adalah hal yang relatif tidak biasa bagi seorang kepala negara untuk meninggal saat menjabat, tetapi ketika kepala negara adalah jabatan seumur hidup, hal itu sangat diharapkan. Secara teori, ini akan memudahkan transisi dari satu pemimpin ke pemimpin berikutnya. Tidak hanya semua orang mengharapkannya, tetapi penggantinya telah melatih sepanjang hidup mereka. Charles benar-benar terlahir untuk ini. Jadi sayang sekali semua orang membencinya.

"Benci" mungkin kata yang kuat, tetapi siapa pun yang memberi tahu Anda bahwa Charles akan diterima sebagai apa pun selain kekecewaan adalah berbohong atau tidak memperhatikan pertanyaan Anda. Seperti yang disebutkan sebelumnya, banyak ahli mengklaim tanggapan kerajaan hampir menghancurkan mereka, tetapi sesering yang dikutip sebagai masa pergolakan untuk Windsors, itu bahkan bukan titik terendah mereka. Popularitas mereka baru-baru ini sebenarnya paling rendah ketika Charles menikahi cinta sejatinya, Camilla. Pada dasarnya berperan sebagai ibu tiri jahat publik, Camilla tidak melakukan apa-apa selain menyeret popularitas raja masa depan, sebuah tren yang hanya tumbuh lebih kuat saat ia semakin dekat dengan penobatannya.

Sebuah jajak pendapat pada tahun 2015 menemukan bahwa 60% orang Inggris mengira dia "baik untuk keluarga kerajaan". Jajak pendapat tahun 2016 menemukan bahwa hanya 48% orang yang memiliki pandangan positif tentang dirinya. Pada 2019, hanya 36% orang yang menganggap Charles baik untuk bangsawan, jauh lebih sedikit daripada 78% putranya, yang mungkin menjelaskan mengapa Charles menempati urutan ke-7 dalam opini publik untuk menggantikan Ratu. Faktanya, 46% dari subjek masa depannya akan baik-baik saja dengan dia hanya melewatkan menjadi Raja sama sekali, dan membiarkan William mencobanya. Semua ini akan cukup buruk dengan sendirinya, tetapi tambahkan fakta bahwa dia akan menggantikan ikon yang mungkin paling dicintai dalam sejarah Inggris, dan sulit untuk melihat bagaimana dia bisa bergerak maju. Kontras ini akan digarisbawahi oleh fakta bahwa tiga orang berikutnya dalam antrean adalah laki-laki, yang berarti tidak ada orang Inggris yang hidup hari ini yang akan melihat Ratu lain yang bertanggung jawab.

8. Kekacauan Demokrasi


Siapapun yang mengikuti media Inggris akan memahami bahwa demokrasi dan kedaulatan adalah dua poin pembicaraan utama. Frasa seperti "pejabat yang tidak terpilih di Brussel", "negara demokratis yang berdaulat", dan "ambil kembali kendali" digunakan untuk menggambarkan UE sebagai institusi fundamental. Mengabaikan ironi fakta bahwa argumen ini membantu orang-orang seperti Nigel Farage untuk memenangkan suara terbanyak dalam pemilu Eropa, Anda masih bisa berargumen bahwa ada "pejabat yang tidak terpilih" di komisi Uni Eropa. Sayangnya, ini hanya terjadi karena sistem UE didasarkan pada sistem Inggris: sementara majelis rendah dipilih oleh demokrasi langsung, majelis tinggi tidak. Perbedaan utamanya adalah, meski para Lords di Inggris sebagian besar ditunjuk oleh raja, komisaris UE dipilih oleh parlemen yang dipilih langsung.

Tidak ada gunanya mencoba menjabarkan semua cara berbeda yang dituduh politisi Inggris dari semua lapisan berusaha menumbangkan demokrasi, dari prorogasi hingga amandemen, intinya adalah bahwa di sisi mana pun Anda berada, yang lain adalah menumbangkan demokrasi. Hal ini menyebabkan banyak kekhawatiran tentang "konstitusi tidak tertulis" Inggris, yang mungkin dilihat oleh orang-orang dari luar Inggris sebagai "kurangnya konstitusi". Meskipun mungkin sulit bagi orang luar untuk memahaminya, orang Inggris sangat bangga dengan pengaturan ini. Mentalitas yang berlaku adalah bahwa konstitusi tertulis tidak diperlukan; mereka orang Inggris, dan orang Britsh terlalu sopan dan tenang sehingga membutuhkan aturan tertulis yang sebenarnya. Mereka memahami pentingnya mengikuti tradisi. Bahkan peran Perdana Menteri secara teknis tidak lebih dari tradisi yang dihormati waktu.

Banyak kelemahan dalam keyakinan ini telah disoroti selama beberapa bulan terakhir secara khusus, tetapi yang paling penting adalah bahwa, dengan konstitusi yang nyata, hanya demokrasi langsung yang dapat mengubah hak-hak fundamental. Di Inggris, tidak ada cara bagi publik untuk memutuskan sendiri apakah sesuatu adalah hak fundamental atau tidak, mereka hanya berharap Parlemen, dan semua Parlemen berikutnya, setuju.

Devolved Parlemen telah membuat demokrasi di Inggris semakin membingungkan, karena Anda dapat memenangkan pemilu atau referendum dengan selisih yang sangat besar, tetapi itu masih dianggap sebagai kerugian karena negara lain tidak setuju. Itu sangat disayangkan karena Parlemen devolusi tidak memiliki kemampuan untuk memiliki suara tanpa izin Westminster. Sementara Inggris memilih untuk bergabung dengan UE, memilih untuk pergi, dan dapat memiliki suara sebanyak yang mereka inginkan apakah UE suka atau tidak, Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara memerlukan izin untuk mengadakan pemungutan suara serupa di Inggris mereka. keanggotaan. Ini karena tidak ada dari mereka yang memilih untuk masuk ke Inggris, dan tidak ada PM yang mau memberikan jalan keluar yang tidak perlu. Dan ini menjelaskan mengapa, meskipun merupakan negara anggota terbesar, Inggris tidak memiliki Parlemen yang didelegasikan: karena Westminster adalah yang terpenting.

Mungkin tidak ada yang menggambarkan kekacauan demokrasi Inggris lebih baik daripada pengenalan aborsi dan pernikahan sesama jenis di Irlandia Utara. Meskipun publik mendukung keduanya, mereka ilegal hingga Oktober 2019, karena kedua partai utama dapat memveto apa pun yang diusulkan pihak lain, terlepas dari tingkat dukungannya. Undang-undang itu sebagian menjadi alasan mengapa Irlandia Utara memecahkan rekor dunia untuk waktu yang lama tanpa pemerintah (1.000+ hari), setelah itu Westminster mengubah undang-undang itu sendiri.

Tentu saja, selalu ada kemungkinan bahwa pemerintah yang tidak terikat oleh piagam hak-hak fundamental atau diawasi oleh pengadilan independen akan berperilaku lebih baik daripada yang sebelumnya. Tetapi mengingat fakta bahwa tindakan meninggalkan UE tanpa kesepakatan berarti melanggar perjanjian perdamaian internasional yang disahkan dengan margin 71% & 94% masing-masing di Irlandia Utara dan Irlandia, mereka berada dalam posisi di mana menghormati satu suara secara inheren. berarti tidak menghormati orang lain.

7. Relevansi Modern


Satu pertanyaan yang terus-menerus muncul adalah apakah mereka tetap relevan di dunia modern atau tidak. Sementara raja secara teknis memiliki cukup banyak kekuatan, seperti kemampuan untuk membentuk atau membubarkan pemerintah, atau untuk menyatakan perang, ini pada dasarnya adalah seremonial, dan akan ada keributan jika Raja atau Ratu mencoba menggunakan kekuatan ini di luar norma yang ditetapkan. . Terlepas dari kekuatan politik, sentimentalitas dan argumen bahwa para bangsawan meningkatkan citra Inggris dan menghasilkan lebih banyak uang melalui pariwisata daripada biaya yang dikeluarkan negara telah membuat mereka disukai oleh publik.

Memang benar bahwa para bangsawan merugikan pembayar pajak sekitar £ 300 juta setahun, tetapi menghasilkan sekitar £ 1,7 miliar, sebagian besar dikaitkan dengan pariwisata. Argumen ini mengabaikan dua fakta kunci, bahwa sebagian besar turis ini mungkin akan berkunjung, dan bahwa mereka pasti tidak akan peduli jika bangsawan tidak didukung oleh pembayar pajak. Biaya para bangsawan baru-baru ini disorot ketika diumumkan bahwa pembayar pajak akan mendanai renovasi rumah besar Harry dan Meghan sebesar £ 2,4 juta, tetapi itu sama sekali tidak berarti jika dibandingkan dengan biaya yang akan datang untuk mengganti raja, yang diperkirakan menelan biaya setidaknya £ 1,2 miliar ( $ 1,6 miliar). Sangat mungkin bahwa orang Inggris akan terus menopang keluarga ini untuk generasi mendatang, tetapi tidak ada alasan untuk berasumsi bahwa mereka akan melakukannya.

6. Penurunan Ekonomi


Prediksi tentang Inggris sulit dibuat, terutama di masa-masa yang tidak pasti ini. Tetapi sementara persentase pastinya mungkin meleset, tren umum biasanya tidak, dan dalam kasus ini, masa depan terlihat tidak cerah. Bahkan pakar paling pro-Inggris yang dapat dibayangkan mengakui bahwa ada kerusakan ekonomi yang akan datang, dengan Jacob Rees-Mogg mengatakan perlu 50 tahun untuk menuai manfaat dari penarikan diri dari UE.

72% ekonom yang disurvei percaya bahwa PDB Inggris akan turun dalam 20 tahun ke depan, dibandingkan dengan hanya 11% yang berpendapat bahwa PDB akan naik. Demikian pula, 73% berpendapat bahwa pendapatan rumah tangga akan turun, dibandingkan dengan 10% yang berpendapat bahwa mereka akan naik. Penelitian pemerintah Inggris sendiri memperkirakan bahwa PDB akan turun 2-10% selama 15 tahun, menghapus £ 40-100 miliar. Dan ini adalah angka-angka aspiratif, bukan "skenario kasus terburuk", yang memprediksi pukulan yang lebih besar.

Jelas, sebagian besar dari Anda sekarang berpikir "Tapi Simon, itu hanya mewakili sepertiga dari kerusakan ekonomi yang dialami Inggris setelah krisis keuangan 2008", dan Anda benar, pembaca yang sangat terdidik. Tetapi bahkan dalam skenario kasus terbaik, satu perbedaan antara dulu dan sekarang adalah bahwa ini akan menjadi masalah utama Inggris, bukan global. Hal lainnya adalah bahwa tidak akan ada dukungan Uni Eropa untuk mengurangi tekanan, dan meskipun kerusakannya akan berkurang, Inggris harus menanggung semuanya sendirian. Masalah sebenarnya ke depan, bagaimanapun, bukanlah jumlahnya, tetapi orang-orangnya.

Kepercayaan konsumen mengukur seberapa baik masyarakat umum berpikir perekonomian berjalan, dengan skor +100 berarti semua orang berpikir semuanya sempurna, dan -100 berarti semua orang berpikir semuanya buruk dan terbakar. Di Inggris, kepercayaan konsumen, yang telah meningkat sejak 2012, tiba-tiba terpukul pada tahun 2016, dan sekarang berada di sekitar -10. Di sinilah sebelum resesi 1980-an dan 2008. Masalah utama di sini bukanlah bahwa mungkin ada resesi, tetapi mungkin ada resesi lain pada saat banyak orang Inggris masih menderita yang terakhir, dan Gagasan tentang kemerosotan ekonomi selama 15-50 tahun mungkin terbukti terlalu berat untuk ditoleransi oleh populasi yang menderita.

5. Irlandia Utara


Sejak pemisahannya pada tahun 1921, pertanyaan tentang penyatuan Irlandia telah diringkas menjadi vs Protestan, asumsi yang mendasarinya adalah bahwa umat Katolik Irlandia Utara akan memilih unifikasi, dan Protestan menentang. Karena umat Katolik memiliki tingkat kelahiran yang jauh lebih tinggi, selalu diasumsikan bahwa mereka pada akhirnya akan "mengungguli" para Protestan, memungkinkan mereka untuk memilih penyatuan seperti yang dinyatakan dalam Perjanjian Jumat Agung. Kenyataannya, keberhasilan kesepakatan damai itu telah menciptakan generasi yang jauh lebih tidak partisan, dan tindakan religius ini sekarang dipandang berlebihan oleh sebagian besar orang, dengan semakin banyak warga Irlandia Utara yang mendasarkan preferensi mereka pada apa yang mereka yakini terbaik untuk mereka. masa depan.

Karena berbagai alasan, Irlandia Utara adalah tempat yang sangat mahal untuk dikelola. Begitu mahal sehingga Westminster menelan biaya sekitar £ 10,8 miliar setahun— £ 2,2 miliar lebih banyak daripada yang mereka keluarkan untuk serikat lain, yang menawarkan keuntungan finansial yang jauh lebih besar. Banyak dari biaya ini tidak hanya akan hilang jika negara itu berada di satu pulau, bukan dua, tetapi sebuah studi oleh Universitas British Columbia menemukan bahwa penyatuan Irlandia akan memberikan dorongan € 36 miliar untuk negara Irlandia baru. Tapi mungkin poin yang lebih penting di sini adalah bagaimana perasaan orang-orang di Irlandia & Inggris tentang keseluruhan situasi, dan jawabannya tidak bagus untuk Unionis: orang-orang di Inggris tidak peduli. Secara spesifik, 36% tidak peduli, 36% ingin mereka tetap tinggal, 18% ingin mereka pergi, dan 9% tidak memiliki pendapat.

Bahkan di partai politik utama, hanya 51% dari Konservatif yang menginginkan Irlandia Utara tetap di Inggris, angka yang turun menjadi 35% di Partai Buruh, yang kemungkinan besar akan berkuasa dalam beberapa tahun. Pemimpin mereka saat ini, Jeremy Corbyn, telah lama mendukung unifikasi Irlandia. Irlandia, sebaliknya, 65% mendukung reunifikasi, 19% menentang. Risiko ekonomi tetap tidak diinginkan di negara yang akan mengalami perubahan besar, versus disambut hangat untuk mempertahankan status quo dapat menjelaskan mengapa dukungan untuk penyatuan kembali di antara Irlandia Utara telah berubah dari 17% pada 2013 menjadi 55% hari ini jika tidak ada. -deal, yang masih sangat mungkin.

4. Skotlandia


Tetapi ancaman sebuah negara yang meninggalkan Inggris tidak hanya terjadi di seberang laut Irlandia, tetapi juga menunggu dengan sabar di tepi Inggris Raya sendiri. Anda mungkin ingat bahwa sudah memiliki suara kemerdekaan pada tahun 2014, memilih 55-45 untuk tetap. Namun pernikahan 300 tahun Skotlandia mungkin bermasalah, karena 66% dari mereka juga ingin mempertahankan hubungan mereka dengan pasangan Eropa mereka yang jauh lebih muda. Kedua suara ini disajikan sebagai keputusan "sekali dalam satu generasi", tetapi preferensi yang jelas dari orang Skotlandia, dan perubahan mendasar yang telah terjadi sejak itu membuat banyak orang menyerukan pemungutan suara kemerdekaan kedua.

Dari masalah utama yang dibahas pada tahun 2014, yang paling ironis adalah ancaman bahwa Skotlandia akan diusir dari UE dan dipaksa untuk mengajukan permohonan kembali, yang menurut mereka akan memakan waktu puluhan tahun. Itu tidak pernah benar, karena UE selalu ingin berkembang, dan sebagai negara yang sudah memenuhi semua standar UE, dan sangat mendukung proyek Eropa, Skotlandia akan diterima kembali hampir secara instan jika diterapkan kembali.

Sekali lagi, jika kita benar-benar jujur, jajak pendapat tidak menunjukkan perubahan dalam dukungan untuk Skotlandia yang merdeka. Faktanya, jajak pendapat baru-baru ini oleh kelompok pro-kemerdekaan “menjadi bumerang secara spektakuler” ketika menemukan bahwa 16% dari mereka yang mendukung kemerdekaan pada tahun 2014 telah berubah pikiran. Tetapi karena hanya 9% orang di Skotlandia yang merasa bahwa Westminster menindaklanjuti janji-janji peningkatan kekuasaan kepada Holyrood, Parlemen Skotlandia, yang dibuat terakhir kali, kampanye kedua dapat sangat mencerminkan politisi yang membuat janji-janji itu, dengan asumsi mereka tidak akan pernah dibesarkan lagi dalam hidup mereka.

Hal utama yang harus disadari di sini adalah bagaimana Irlandia Utara dan Skotlandia akan saling memengaruhi. Jika satu mendapat suara, yang lain akan menuntut pemungutan suara juga. Dan jika satu pergi, Inggris akan rusak parah, dan yang lainnya hampir pasti akan menyusul. Jika Skotlandia atau Irlandia Utara memilih, Anda harus menganggapnya sebagai permainan resmi untuk Inggris.

3. Kehilangan Pengaruh


Tidak peduli betapa sulitnya untuk memprediksi masa depan Inggris, satu hal yang dapat kita akui dengan pasti adalah pengaruhnya terhadap dunia sepanjang sejarah. Pada puncaknya, menutupi sekitar 25% daratan bumi, termasuk sekitar 23% populasi dunia, menjadikannya kerajaan terbesar dalam sejarah. Meskipun Persemakmuran masih cukup besar, mencakup 21% daratan dan 33% populasi dunia, pada dasarnya tidak berdaya jika dibandingkan dengan Kerajaan Inggris, dan kekuatan & otoritas yang menyertainya.

Tetapi Inggris masih menjadi pemain utama di panggung dunia, berkat tempatnya di UE. Sebagai ekonomi terbesar kedua dan anggota terpadat ketiga, Inggris memiliki suara besar di pasar terbesar dunia, yang mencakup 1 dari setiap 14 orang di Bumi. Kenyataannya begitu besar, mereka dapat mengamankan beberapa kesepakatan yang sangat manis, seperti penolakan permanen untuk bergabung dengan Euro, dan hak untuk mempertahankan kendali atas perbatasan mereka dengan tidak bergabung dengan area perjalanan bebas Schengen. Ini berarti mereka harus mengizinkan warga negara non-kriminal Uni Eropa masuk, tetapi dapat menolak siapa pun. Selain itu, semua negara anggota lainnya akan membayar rabat ke Inggris, mengembalikan 66% dari setiap perbedaan antara uang yang mereka bayarkan dan dapatkan kembali.

Ada banyak diskusi tentang siapa yang membutuhkan siapa lagi, tetapi itu hanya benar-benar relevan sebagai taktik negosiasi. Pada akhirnya, UE mengambil 48% dari ekspor Inggris, dibandingkan dengan Inggris yang hanya mengambil 6% dari ekspor UE. Selain itu, 59% ekspor non-UE Inggris dilakukan melalui mekanisme kesepakatan perdagangan UE. Dalam skenario tanpa kesepakatan, Inggris harus memilih antara menerima tarif pada sekitar 75% barang mereka, tidak berdagang dengan negara tetangga sama sekali, atau mengikuti semua aturan UE, tanpa mengatakan apa pun.

Jika tidak ada kesepakatan, Inggris tentu saja dapat menegosiasikan kesepakatan perdagangan baru. Tapi itu akan memakan waktu bertahun-tahun, tidak bisa melibatkan tetangga mereka, akan dinegosiasikan oleh orang-orang yang telah melakukan dengan sangat baik dalam negosiasi 3 tahun terakhir ini, dan mereka akan memulai dari posisi yang sangat lemah dan jelas terlihat putus asa. Selain memiliki nuklir (di Skotlandia) dan menjadi tempat kelahiran bahasa utama dunia, Inggris mungkin berjuang untuk mengidentifikasi pengaruh apa yang sebenarnya dimilikinya ketika hampir tidak ada kesepakatan perdagangan. Dan sementara banyak yang mungkin menunjuk pada kesepakatan perdagangan Trump yang potensial sebagai alternatif UE, nilai sebenarnya yang bisa kita perdebatan ad-mual, dia tidak akan punya alasan untuk menawarkan Inggris yang bagus jika mereka tidak punya tempat lain untuk pergi, dan menghabiskan waktu bertahun-tahun menjanjikan warganya bahwa mereka akan mendapatkan kesepakatan dengan AS.

2. Persemakmuran


Beberapa dari Anda mungkin berpikir bahwa cara cepat dan mudah untuk membuat Inggris menjadi kekuatan global lagi adalah dengan memanfaatkan jaringan global yang sudah mapan, yaitu. Terlepas dari ketenarannya yang relatif, banyak orang memiliki kesalahpahaman mendasar tentang apa sebenarnya Persemakmuran itu, jadi mari kita perjelas. Persemakmuran adalah organisasi politik dengan 53 negara anggota, yang sebagian besar dulunya adalah bagian dari Kerajaan Inggris. Menyadari bahwa kerajaan tidak "masuk" lagi, dan revolusi mahal untuk dibatalkan, Persemakmuran diciptakan untuk memungkinkan negara-negara mengatur diri mereka sendiri, tetapi tanpa terlihat seperti Inggris telah "kalah". Meskipun menjadi kepala Persemakmuran, Ratu Elizabeth II bukanlah ratu dari semua negara anggota, hanya 16. 32 lainnya adalah republik, sementara 5 memiliki keluarga kerajaan sendiri.

Dalam praktiknya, Persemakmuran hampir tidak memiliki kekuasaan atau otoritas atas negara-negara anggotanya, dan terutama digunakan untuk diskusi kebijakan, nasihat, dan memelihara ikatan budaya melalui hal-hal seperti permainan Persemakmuran. Kurangnya pengaruhnya tercermin dari fakta bahwa dua pertiga anggotanya mengkriminalkan homoseksualitas, separuh negara di dunia melakukannya; 52% wanita dewasa di persemakmuran menikah sebelum usia 18 tahun; dan fakta bahwa anggaran untuk 53 negara ini tidak terlalu besar yaitu £ 20 juta — sekitar 540 kali lebih kecil dari anggaran Inggris untuk Irlandia Utara (meskipun £ 20 juta tidak berasal dari Inggris).

Banyak yang menganggap Persemakmuran sebagai alternatif yang mungkin untuk keanggotaan UE, tetapi tidak ada prosedur untuk memfasilitasi perdagangan bebas di antara anggota, sebuah gagasan yang bahkan digambarkan oleh Nigel Farage sebagai "omong kosong". Untuk "melibatkan kembali" Persemakmuran, seperti yang telah disarankan, perlu ada perombakan total terhadap institusi tersebut. Tetapi tidak mungkin ada waktu yang lebih buruk dalam sejarah Persemakmuran untuk mengusulkan perubahan seperti itu. Meskipun Ratu Elizabeth II telah menjadi kepala Persemakmuran selama 67 tahun, itu bukanlah posisi yang disediakan untuk raja yang berkuasa di Inggris. Secara teori, siapa pun bisa menjadi kepala. Tetapi ketika Ratu menyarankan putranya Charles sebagai pemimpin berikutnya, keputusan dibuat dan percakapan selesai. Tidak mengherankan, tidak semua orang senang bahwa bangsawan Inggris telah memutuskan bahwa mereka akan mempertahankan jabatan teratas selama beberapa dekade lagi, dengan banyak yang menyatakan bahwa posisi itu berlebihan, dan menyarankan agar lebih banyak fokus diberikan pada Sekretaris Jenderal, posisi yang dipilih, dengan masa jabatan terbatas. Pada akhirnya, mereformasi organisasi yang terdiri dari 53 negara bagian yang nyaris tidak terhubung adalah tugas yang monumental, dan tugas yang tidak dapat dilakukan oleh pemimpin yang tidak diinginkan dari apa yang bisa menjadi kegagalan negosiasi paling terkenal dalam sejarah modern mungkin tidak akan bisa dilakukan, setidaknya tidak dalam waktu dekat.

1. Pembantaian Politik


Dengan uang dan kebebasan yang mendominasi perdebatan selama 5 tahun terakhir, Inggris tidak mencapai apa-apa dalam bidang kebijakan sosial lainnya, dan hanya sedikit orang yang berpikir jauh ke depan tentang apa yang akan terjadi setelah politik normal dilanjutkan. Tories, partai politik tertua di Inggris, telah sangat merusak reputasi mereka sehingga orang-orang bertanya dengan serius apakah ini akhir dari mereka. Ketakutan ini didukung oleh hilangnya kursi mereka pada pemilihan umum terakhir, dan itu terjadi pada tahun 2017 ketika keadaan tidak terlihat terlalu buruk. Partai Buruh telah terhindar dari hukuman yang buruk, karena mereka tidak memulai perdebatan. Tapi hubungan "" Jeremy Corbyn dengan Eropa, serta tuduhan anti-semitisme yang dilembagakan, telah membuat para pemilih merasa tidak dapat dipercaya. Dan bukan hanya para pemilih yang mengucapkan selamat tinggal, karena 64 anggota parlemen telah berpindah partai dalam 2 tahun terakhir. Untuk menempatkannya dalam konteks, 56 partai berpindah antara 2001 & 2017.

Dengan partai-partai baru bermunculan di kiri dan kanan (secara harfiah), tidak ada yang bisa memprediksi apa yang akan terjadi dalam pemilihan umum berikutnya, yang akan berlangsung pada bulan Desember, tetapi kemungkinan tidak ada partai yang akan memenangkan mayoritas. Tidak peduli di sisi mana perdebatan Anda, politisi Anda mungkin tidak akan memenuhi janji terpenting mereka dalam satu generasi. Hasil akhir dari kemajuan ini adalah kumpulan orang-orang dengan tujuan yang berlawanan, atau koalisi ekstremis. Bagaimanapun, ujung jalannya adalah bahwa politisi yang tidak dipercayai, yang telah dituduh mencoba menumbangkan demokrasi, akan dibiarkan menjalankan negara tanpa pengawasan yang jauh lebih sedikit, dan ditugaskan untuk meyakinkan sekitar setengah negara (atau dua bagian) bahwa hasil yang mereka capai adalah yang terbaik.

+. Divisi Fundamental


Jika ada satu hal yang dapat disetujui oleh semua orang Inggris, itu adalah bahwa negara itu terbagi dengan tajam. Banyak komentator mengaitkan ini dengan fakta bahwa referendum diadakan sama sekali. Menariknya, meski menjadi salah satu negara demokrasi tertua, Inggris hanya pernah memiliki 3 referendum, 2 di antaranya adalah keanggotaan UE. Sebaliknya, tetangga terdekat mereka,, telah mengadakan 6 referendum dalam 5 tahun terakhir, termasuk topik yang memecah belah pernikahan sesama jenis dan aborsi, dan belum pernah melihat perpecahan seperti itu. Mungkin orang Irlandia lebih siap untuk menyembuhkan perpecahan karena mereka sering melakukannya, atau mungkin referendum ini tidak menciptakan perpecahan, tetapi mengungkap perpecahan yang sudah ada.

Salah satu poin yang diangkat di sini tidak akan cukup untuk mengakhiri keberadaan Inggris, tetapi risiko eksistensial adalah pertemuan dari peristiwa-peristiwa ini. Jika negara berada di kedalaman resesi yang disebabkan oleh sesuatu yang tidak diinginkan oleh setengah dari rakyatnya, dengan 2 dari 4 negara anggota yang ingin keluar, pada saat tokoh paling ikonik dalam sejarah Inggris mengucapkan selamat tinggal, dan Inggris akhirnya dipaksa untuk menghadapi kenyataan bahwa ia bukan lagi negara adidaya di panggung dunia, akan ada beberapa pertanyaan yang sangat mendasar tentang identitas nasional dan apa artinya menjadi orang Inggris.

Tentu saja, mungkin saja jika semua skenario terburuk ini terjadi sekaligus, PM atau Royal yang terampil dapat memanfaatkan perjuangan untuk menyatukan rakyat. Tetapi dengan sentimen anti-Inggris yang mengakar di Irlandia Utara dan Skotlandia, yang sama sekali tidak ada prospek untuk menghilang dalam waktu dekat, hanya masalah waktu sampai semua argumen tentang kedaulatan dan hak untuk mengatur sendiri itu yang kami dengar dalam beberapa tahun terakhir ini disalin-tempel ke dalam referendum kemerdekaan yang baru. Sekalipun keduanya gagal, Inggris akan menghabiskan sebagian besar dekade (jika tidak lebih) untuk menanyakan apakah sebaiknya masih ada atau tidak, dengan mengorbankan diskusi kebijakan lainnya. Dan pada akhirnya, ada sekitar 50% kemungkinan jawabannya adalah "tidak". Tapi tidak ada yang bisa memprediksi masa depan, jadi untuk saat ini.