10 Cara Mengejutkan Untuk Mendenda Atau Ditangkap di Luar Negeri

Kami semua sadar bahwa saat bepergian ke luar negeri, Anda harus mematuhi hukum dan adat istiadat negara yang Anda kunjungi. Jelas sekali, penyelundupan narkoba, mata-mata, dan aktivitas kriminal lainnya akan memberi Anda denda yang besar atau lebih lama dari yang direncanakan di balik jeruji besi. Akal sehat jika Anda melanggar hukum di luar negeri, Anda menghadapi sistem peradilan lokal.

Namun, ada juga beberapa cara yang agak tidak biasa di mana Anda bisa mendapatkan masalah di luar negeri. Wisatawan telah didenda atau menghabiskan waktu di balik jeruji besi karena terlibat dalam apa yang banyak dari kita anggap sebagai kegiatan liburan standar. Diganggu oleh pariwisata yang berlebihan, orang Italia khususnya telah mulai mengenakan denda kepada wisatawan untuk memulihkan tingkat kesopanan di kota mereka, sementara mengenakan pakaian renang di depan umum atau menginjak uang kertas dapat membuat Anda mendapat masalah di tempat lain.

Berikut sepuluh undang-undang mengejutkan yang tidak boleh Anda langgar dalam perjalanan Anda ke luar negeri berikutnya.

10. Membawa Pulang Suvenir


Siapa yang tidak pulang dengan cangkang atau kerikil dari liburan pantai mereka? Di Cornwall, pemerintah setempat menjadi begitu prihatin tentang dampak lingkungan dari ribuan turis yang menggesek kerikil pantai sehingga mereka mulai mengenakan denda yang besar. Pada tahun 2018, seorang turis terpaksa melakukan perjalanan ratusan kilometer untuk mengembalikan kerikil yang diambilnya dari pantai untuk menghindari membayar denda sebesar £ 1.000. Di Sardinia, pihak berwenang mengambil sikap serupa terhadap wisatawan yang memindahkan pasir dari mereka.

Sementara pemburu suvenir di atas mungkin tampak relatif tidak bersalah, ada orang-orang yang tidak kekurangan pengacau, seperti turis yang mengambil sebagian dari Roma untuk mengingatkannya tentang perjalanannya atau wanita yang berpikir itu cukup oke untuk angkat beberapa ubin di Pompeii untuk dibawa pulang sebagai suvenir. Mungkin mereka belum pernah mendengar “pariwisata bertanggung jawab” yang populer mengatakan, “Jangan ambil apa-apa selain foto; tidak meninggalkan apa pun kecuali jejak kaki. ”

9. Makan Di Depan Umum Di Florence


Berkeliaran di kota Florence, Italia, makan gelato atau duduk di piazza menikmati makan siang tampak seperti aktivitas liburan yang biasa-biasa saja. Namun, seperti yang terjadi di banyak destinasi populer Italia, penduduk Florence menjadi tidak sabar dengan gerombolan turis.

Wisatawan piknik yang memblokir pintu, duduk di tangga gereja, dan sering meninggalkan kekacauan di belakang mereka tidak hanya menjadi tidak nyaman tetapi juga mulai merusak beberapa hal penting. Pihak berwenang awalnya mulai menyiram tangga gereja dan batu besar yang sering dikunjungi wisatawan setiap makan siang dalam upaya untuk meringankan masalah yang disebabkan oleh pelancong yang piknik. Ketika hal ini gagal menghalangi pengunjung untuk makan di luar, kota memberlakukan denda sebesar € 150–500 untuk makan di luar selama jam makan siang dan makan malam.

Jadi saat mengunjungi Florence selama waktu makan, Anda sekarang perlu makan di dalam restoran atau kafe.

8. Mengendarai Sepeda Atau Bertelanjang Dada Di Venesia


Venesia juga mulai memberlakukan denda untuk memastikan wisatawan berperilaku dengan sedikit sopan. Ini menegakkan sejumlah undang-undang baru, termasuk larangan bertelanjang dada atau mengenakan pakaian renang di mana pun di dalam kawasan kanal.

Mengenakan pakaian yang tidak pantas akan memberi Anda denda hingga € 500, bahkan jika Anda berjemur di atas perahu di laguna. Mengendarai sepeda melintasi kota mungkin tampak seperti pilihan transportasi beranggaran yang bagus, tetapi tidak jika Anda memperhitungkan denda € 100, siklus Anda melalui Venesia akan merugikan Anda.

Seperti Florence, Venesia juga memberlakukan denda karena makan di depan umum di kawasan wisata utama dalam upaya meringankan masalah yang disebabkan oleh pengunjung yang berantakan. Ini mungkin tampak seperti pelanggaran sepele, tetapi pejabat kota siap untuk melarang Anda masuk seumur hidup jika Anda tidak mematuhi undang-undang baru mereka.

7. Mandi Di Air Mancur Romawi


Mendinginkan diri di air mancur Romawi mungkin tampak seperti aktivitas yang sempurna untuk hari musim panas yang terik. Namun, bahkan menjuntai kaki Anda di air mancur sekarang akan memberi Anda denda yang besar. Seperti Venesia dan Florence, Roma juga menindak turis yang nakal. Para pejabat menetapkan standar "pakaian yang indah" bagi wisatawan serta melarang duduk di air mancur, tangga, atau bahkan tanah untuk menikmati piknik.

Dalam upaya lebih lanjut untuk mengekang "pengacau turis," kota itu juga melarang mandi di salah satu air mancur. Anda dapat memahami mendenda turis yang turun ke bawah untuk berenang, tetapi bahkan menempatkan kaki Anda di air membuat Anda melanggar peraturan kota baru. Menyiram air mancur yang terkenal akan dikenakan biaya € 450.

6. Mendaki Dengan Sandal Jepit


Merencanakan perjalanan ke resor tepi laut Italia Cinque Terre musim panas ini? Jangan lupa untuk mengemas sepatu hiking. Benar, mengenakan sandal atau "sandal jepit" di area resor tepi laut yang populer akan membuat Anda dikenakan denda besar hingga $ 4.000.

Kelompok penyelamat lokal menjadi semakin frustrasi karena dipanggil untuk menyelamatkan dengan persiapan yang buruk. Banyak pelancong berjalan-jalan di antara kota-kota tepi pantai, tidak menyadari bahwa jalan di antara desa-desa tersebut adalah jalur pegunungan yang curam. Mengenakan alas kaki musim panas yang tipis, banyak turis yang harus diselamatkan setelah terdampar di jalur kambing yang curam.

Dalam upaya untuk menegakkan akal sehat, otoritas Taman Nasional setempat mulai mengenakan denda yang besar pada setiap pelancong yang ditemukan di jalan setapak yang tidak pantas.

5. Membawa Plastik Untuk Capri


Penduduk lokal di bahasa Italia Capri yang indah sangat bangga dalam menjaga kesempurnaan gambar surga pulau mereka. Jadi tidak mengherankan jika mereka mengikuti tren global melarang plastik sekali pakai.

Sedotan dan cangkir plastik tidak lagi tersedia di banyak kafe dan kafe di pulau itu. Untuk membantu melestarikan keindahan murni pulau itu, wisatawan juga akan dikenakan denda hingga € 500 jika mereka tertangkap membawa plastik sekali pakai. Jadi, jika Anda berencana untuk piknik di Capri, pastikan Anda membawa keranjang piknik anyaman kuno.

4. Melewati Sambutan Anda di Taj Mahal


Mausoleum Warisan Dunia UNESCO di Agra adalah salah satu yang paling banyak dikunjungi di dunia. Faktanya, hingga 50.000 turis setiap hari memasuki gerbang untuk berkeliling, menikmati kemegahan Taj Mahal.

Namun, arus turis menjadi tidak berkelanjutan, sehingga hampir tidak mungkin untuk mengambil selfie yang diperlukan sambil menghadap ke kolam refleksi. Akibatnya, pihak berwenang mulai memberlakukan batasan waktu yang ketat untuk situs tersebut.

Anda tidak hanya harus memesan tiket terlebih dahulu, tetapi jika Anda gagal memenuhi waktu yang telah ditentukan, Anda tidak akan diizinkan masuk. Begitu masuk, sebaiknya rencanakan perjalanan Anda dengan hati-hati, karena Anda hanya akan memiliki tiga jam untuk menikmati kemegahan Taj Mahal Menginaplah lebih lama, dan Anda akan membayar denda saat keluar dari gerbang.

3. Menginjak Uang Kertas Di Thailand


Orang Thailand menghormati keluarga kerajaan mereka, dan hukum lese-majeste mereka yang ketat ditegakkan secara ketat dengan turis serta penduduk setempat. Di bawah hukum Thailand, dilarang keras membuat komentar negatif tentang keluarga kerajaan. Ini bisa termasuk berspekulasi tentang kesehatan raja atau merusak citra raja apa pun.

Pelanggaran hukum lese-majeste dapat menyebabkan liburan panjang di balik jeruji besi. Ini termasuk menginjak uang kertas, seperti wajah raja yang muncul di. Menyentuh seseorang dengan kaki Anda dianggap sebagai penghinaan terbesar, jadi menginjak baht Thailand secara tidak sengaja melanggar hukum lese-mejeste negara tersebut.

2. Mengenakan Pakaian Renang


Pakaian renang adalah barang pertama yang kami kemas untuk liburan musim panas di tepi laut. Beberapa dari kita membayangkan diri kita menghabiskan seluruh liburan dengan pakaian renang kita.

Kami tentu sadar akan perlunya menutupi di banyak negara Asia dan Timur Tengah. Namun, sejumlah tempat di Eropa sekarang memberlakukan larangan mengenakan pakaian renang di lepas pantai (seperti Venesia, seperti yang telah disebutkan). Banyak penduduk setempat tersinggung oleh turis yang berkeliaran di sekitar kota mereka dalam berbagai keadaan "tanpa pakaian". Ini tidak hanya mencakup wanita tetapi juga pria bertelanjang dada.

Pada 2011 misalnya, Barcelona mulai memberlakukan denda kepada wisatawan yang gagal berbusana sebelum meninggalkan pantai. Pergilah ke kafe untuk makan hanya dengan mengenakan bikini, dan Anda bisa didenda € 300 karena dianggap “.”

1. Mengambil Foto


Mengambil foto untuk mengabadikan kenangan liburan Anda adalah suatu keharusan. Jauh sebelum kami tiba di rumah, banyak dari kami telah mengunggahnya untuk berbagi petualangan kami dengan keluarga dan teman. Namun, di beberapa negara, mengambil foto bisa membuat Anda didenda, peralatan kamera Anda disita, dan bahkan Anda masuk penjara.

Pada 2018, seorang turis Inggris di Mesir ditangkap karena foto bandara tidak bersalah yang secara tidak sengaja menangkap latar belakang helikopter militer. Orang Prancis juga bisa menjadi sedikit paranoid jika Anda mengambil foto pasukan keamanan mereka, jadi jepretan bahagia dengan polisi dapat menyebabkan penyitaan kamera Anda.

Di dalam, adalah ilegal untuk mengambil foto tanpa persetujuan tertulis dari orang asing yang mungkin berada di latar belakang, sementara Saudi tidak menyukai foto monumen dan istana. Beberapa kenangan paling baik ditangkap dengan kartu pos.

Lesley Connor adalah pensiunan editor surat kabar Australia, yang menyediakan artikel untuk publikasi online dan miliknya sendiri.