10 Cara Tidak Biasa Untuk Mengatur Kemah

Dengan musim panas yang sangat sibuk di Belahan Bumi Utara, banyak yang berpikir untuk pergi ke alam bebas untuk menikmati ekspedisi berkemah. Secara tradisional, ini berarti mengemasi tenda dan kantong tidur, mencari tempat yang bagus di samping sungai atau di pegunungan, dan bersantai selama beberapa hari. Makan di dekat api unggun dengan beberapa marshmallow panggang, dan cerita dongeng mungkin akan dinikmati oleh sebagian besar pekemah.

Namun, beberapa orang berkemah mencari sesuatu yang sedikit lebih unik dan penuh petualangan daripada perkemahan tradisional Anda, seperti berayun dari puncak pohon, bergelantungan di kawat di atas ngarai, atau bahkan meringkuk di dalam kaleng bir. Berikut adalah beberapa tempat yang tidak biasa untuk berkemah di seluruh dunia.

10. Tidur Di Puncak Pohon Di Bavaria

Apakah pikiran tentang "burung merayap menyeramkan" yang merayap di tanah dan masuk ke tenda Anda di malam hari membuat Anda tidak ingin berkemah? Mungkin berkemah sedikit lebih tinggi dari tanah akan menyelesaikan masalah. Satu tempat perkemahan yang tidak biasa di Jerman bisa menjadi yang Anda butuhkan. Tenda Anda digantung di dahan pohon, tinggi di kanopi hutan.

Sebagai bagian dari keseluruhan pengalaman petualangan di Waldseilgarten Hollschlucht, para berkemah diajari untuk mendaki dengan aman sehingga mereka dapat melakukan perjalanan 45 menit untuk menskalakan tempat tidur mereka pada malam hari. Mengingat lamanya pendakian ke tempat tidur dan ketinggian tempat tidur puncak pohon Anda, berkemah hanya diperbolehkan membawa lampu dan buku untuk malam itu.

Bayangkan bangun saat matahari terbit, berayun di pepohonan bersama burung. Anda mungkin menemukan diri Anda berbagi cabang dengan satu atau dua untuk malam itu. Jika Anda merasa sulit tidur bergoyang-goyang di puncak pohon, setidaknya Anda akan memiliki pemandangan spektakuler melintasi hutan Bavaria.

Paket ringan terbaik untuk perjalanan berkemah ini, dan jangan minum terlalu banyak sebelum tidur. Ini adalah jalan yang sangat panjang ke fasilitasnya.

9. Berkemah Di Sarang Burung

Ingin sedikit mengamati burung dalam perjalanan berkemah Anda? Bumi perkemahan California memberi Anda kesempatan untuk berkemah di sarang burung seukuran manusia yang dibuat dari ranting dan tongkat.

Treebones Resort di Big Sur, California, adalah salah satu dari sejumlah tempat perkemahan di seluruh dunia yang menawarkan pengalaman unik tidur di sarang burung besar. Setelah naik ke "sarang" Anda untuk malam, Anda bisa tidur seperti a. Namun, Anda mungkin juga menemukan kelelawar aneh, rakun, atau satwa liar lainnya pada malam hari.

Meskipun sarang memberi Anda kesempatan untuk berbaring dan menikmati melalui dahan, sarang tersebut tidak tahan cuaca. Jadi, Anda mungkin juga perlu mendirikan tenda dan mengemas perlengkapan cuaca basah jika memang terjadi hujan.

8. Berkemah Dalam Kaleng Bir

Menikmati bir di sekitar api unggun merupakan kegiatan berkemah yang umum. Namun, orang Denmark memungkinkan Anda naik ke kaleng bir untuk berkemah di malam hari.

Pengunjung Skanderborg untuk festival musik Smukfest dapat menyewa kaleng raksasa setinggi empat meter (13 kaki) untuk berkemah di malam hari. Produsen bir lokal yang mensponsori festival membuat sejumlah kaleng bir raksasa untuk pengunjung festival agar datang setelah hari yang sibuk.

Begitu berada di dalam kaleng bir besar Anda, Anda memiliki dua tingkat, untuk mengakomodasi tidur dan selama festival. Saat Anda siap untuk tidur, cukup naiki tangga menuju pod tidur Anda dan buka jendela atap di bagian atas kaleng.

7. Berkemah di Sisi Tebing

Beberapa pekemah tampaknya tidak melihat tanah kokoh di bawah mereka sebagai prasyarat untuk tidur malam yang nyenyak. Berkemah yang digantung di sisi tebing telah menjadi aktivitas petualangan yang semakin populer.

Abseiler dan pemanjat tebing awalnya mulai membangun tempat bertengger darurat untuk malam hari selama ekspedisi mereka. Tren ini terus berlanjut, dengan sejumlah operator berkemah petualangan di seluruh dunia menawarkan pengalaman tidur bertengger di sisi tebing.

Bayangkan menuruni lereng tebing ke tempat tidur sempit, tergantung di atas atau a. Habiskan malam Anda dengan menikmati pemandangan spektakuler dari tebing tebing Anda. Namun, perhatikan bahwa tempat tidur Anda untuk malam hari agak sempit dan mungkin rentan bergoyang tertiup angin.

6. Pod Pohon

Pod yang digantung di pohon telah menjadi pilihan populer di seluruh dunia bagi mereka yang mencari pengalaman berkemah yang lebih unik. Para pekemah di dapat bermalam di sebuah "perhiasan lingkungan" besar yang tergantung di pepohonan. "Tenda pohon" berbentuk bola terbuat dari aluminium hibrida dan abu yang dibengkokkan dengan uap dan diamankan di antara pepohonan dengan kabel logam.

Pod tidur berbentuk bola berisi lebih banyak kenyamanan makhluk dibandingkan pengalaman berkemah di pohon lainnya. Ini termasuk kasur dan kompor kayu bakar sehingga Anda bisa tetap hangat dan hangat di malam hari. Namun, karena Anda bergelantungan di dahan dan berayun tertiup angin semalaman, kunjungan dari satwa liar lain masih memungkinkan.

5. Tempat Tidur Gantung Pada Kabel Tinggi

Tidur yang bergelantungan di kawat di atas ngarai pasti merupakan bentuk berkemah yang paling ekstrem. Sekelompok pejalan kaki tali Italia, atau "slackliner," berkumpul setiap tahun untuk mempraktikkan aksi mereka, berjalan dari satu puncak ke puncak lainnya melalui tali selebar 2,5 sentimeter (1 inci). Pada malam hari, mereka cukup memasang tempat tidur gantung mereka di tali, ribuan kaki di atas dasar lembah.

Mereka mungkin memiliki pemandangan Pegunungan Alpen Italia yang tak tertandingi, tetapi pengaturan tidur tampaknya agak berbahaya bagi kebanyakan orang yang berkemah. Bangun dari tempat tidur di pagi hari juga tampaknya merupakan hal yang biasa.

4. Gua Berkemah Di Vietnam

Para pekemah di Vietnam dapat bermalam di Hang Son Doong (alias Gua Son Doong), gua terbesar di dunia.Pengalaman berkemah petualangan berpemandu melibatkan pendakian 22 kilometer (14 mil) melalui Taman Nasional Phong Nha-Ke Bang. Perjalanan ini melibatkan penyeberangan sungai serta menghindari lintah dan ular di sepanjang jalan.

memiliki panjang 9 kilometer (5,6 mil) dan tingginya mencapai 200 meter (660 kaki) di bagian tertingginya. Sangat besar sehingga menciptakan sistem iklimnya sendiri, termasuk hujan, awan, dan kabut. Para pekemah dipandu melalui gua dan formasi batu kapur ke tempat perkemahan di samping bawah tanah. Monyet, kelelawar, dan rubah terbang akan menjadi teman perkemahan Anda untuk malam itu.

3. Berkemah Di Antartika

Sebagian besar dari kita menganggap berkemah sebagai aktivitas musim panas. Namun, kemah es telah menjadi daya tarik wisata ekstrem di seluruh dunia. Di Belahan Bumi Utara, banyak negara yang dekat dengan Lingkaran Arktik menawarkan kesempatan untuk berkemah di gua es, gletser, dan di atas es, beruang, dan lainnya. Sedangkan untuk Belahan Bumi Selatan, sejumlah perusahaan tur Antartika kini juga memberikan kesempatan untuk merasakan bagaimana rasanya bagi para penjelajah.

Sejumlah kecil pekemah dalam ekspedisi kapal pesiar dibawa ke darat untuk mendirikan kemah di bawah Antartika pada malam hari. Setelah menggali parit kecil untuk tidur, Anda dapat menghabiskan malam yang dingin hanya dengan kantong tidur dan bivak untuk melindungi Anda dari angin sedingin es.

Jika pikiran untuk tidur di atas es tidak cukup buruk, Anda tidak diizinkan membawa makanan atau minuman ke darat, dan Anda hanya diperbolehkan menggunakan toilet sekali pakai jika keadaan darurat.

2. Berkemah Di Gurun Sahara

Untuk yang paling dalam berkemah di pengasingan, Anda bisa mencoba perkemahan terpencil di bukit pasir, selama Anda siap menghadapi badai pasir, angin, dan kumbang kotoran dalam semalam. Sejumlah operator tur di Aljazair dan Maroko menawarkan safari, membawa Anda dengan kendaraan roda empat, dune buggy, atau kereta unta yang agak lambat, gaya Lawrence of Arabia , ke perkemahan Anda untuk bermalam.

Ekspedisi ini paling baik dilakukan dengan pemandu wisata berpengalaman untuk menghindari bukit pasir. Anda dapat memilih dari tenda standar dengan alas tidur tipis yang diletakkan di pasir yang bisa berpindah-pindah atau tempat "glamping" yang lebih mewah dengan tempat tidur dan pancuran. Para pekemah menikmati makan malam di atas bantal di sekitar api unggun.

1. Rakit Berkemah

Penggemar perahu telah lama menikmati efek ombak yang menenangkan saat mereka tidur dengan aman di kabin mereka pada malam hari. Namun, semakin populernya "tenda apung" dan "berkemah rakit" tentu saja membawa konsep malam ke tingkat yang lebih mendasar.

Di Belgia, penggemar arung jeram dapat mengikat rakit seluas 12 meter persegi (129 kaki 2 ) untuk berkemah di malam hari. Rakit ini tidak lebih dari tenda apung, meskipun memang menyediakan beberapa tingkat perlindungan saat Anda mengapung di antara alang-alang. Sebuah perusahaan AS baru-baru ini mengembangkan rakit tiup dengan tenda built-in yang akan memungkinkan berkemah untuk mendirikan kemah di danau atau kolam apa pun, tanpa biaya perahu tradisional.

Lesley Connor adalah pensiunan editor surat kabar Australia, yang menyediakan artikel untuk publikasi online dan miliknya sendiri.