10 Cara Untuk Mendapat Larangan Dari Taman Hiburan Disney Atau Universal

Ketika berbicara tentang taman hiburan, mereka tidak datang lebih besar atau lebih bergengsi daripada yang dimiliki oleh Disney dan Universal. Kedua perusahaan memiliki properti di seluruh dunia. Pada tahun 2019 saja, lebih dari 200 juta orang mengunjungi resor Disney atau Universal!

Tapi inilah pertanyaannya: Bagaimana Anda bisa dilarang secara permanen dari salah satu taman hiburan mereka? Mari kita lihat 10 contoh. Dengan begitu, Anda bisa belajar dari kesalahan orang lain. . . kami harap.

10. Syuting di Belakang Panggung

TheDailyWoo - 192 (1/9/13) - Dilarang Dari Walt Disney World

Walt Disney World di Orlando, mencakup sekitar 27.000 hektar tanah. Pada 2013, vlogger Adam the Woo dilarang dari seluruh properti.

Alasannya?

Disney sangat protektif terhadap mereknya. Mereka bangga dengan penampilan mereka. Orang dipersilakan untuk mengambil foto dan video apa pun yang "di atas panggung" (yang dimaksudkan untuk dilihat oleh publik).

Namun, mereka mengambil pengecualian jika orang menangkap gambar dari hal-hal yang ditetapkan sebagai "di belakang panggung". Disney merasa bahwa beberapa video Adam the Woo menunjukkan tempat-tempat yang dianggap "di belakang panggung", jadi mereka melarangnya seumur hidup.

Berbicara di vlog setelah dilarang, Adam berkata: “Saya telah melakukan beberapa hal tidak biasa yang tidak disetujui Disney. . . tapi menurut saya tidak ada yang akan diberi label sebagai salah. "

Untungnya, ceritanya memang memiliki akhir yang bahagia. Setelah penggemar mengajukan petisi agar larangan tersebut dicabut dan pengacara menantang keputusan pelarangan awal, Adam diizinkan kembali pada tahun 2015.

9. Kesialan

Selain taman hiburannya yang menakjubkan, Walt Disney World adalah rumah bagi dua taman: Blizzard Beach dan Typhoon Lagoon. Tetapi tahukah Anda bahwa pernah ada sepertiga?

Taman air River Country terletak dekat dengan Discovery Island, sebidang tanah besar yang terletak di tengah danau tidak jauh dari The Magic Kingdom. River Country ditutup pada 2001. Discovery Island di dekatnya ditinggalkan pada 1999.

Tapi ini tidak menghentikan fotografer Shane Perez untuk berenang jarak pendek melintasi perairan yang dipenuhi buaya ke pulau yang banyak tumbuhan itu pada tahun 2009. Dia bahkan mendokumentasikan seluruh petualangan di blog pribadinya!

Ketika Disney menyadari aktivitasnya, Perez menerima larangan seumur hidup dari Walt Disney World. Ups!

8. Menggunakan Bendera, Rambu, Atau Spanduk

Dion Cini Menjatuhkan Bendera Trump dari Perahu Sungai Mark Twain Disneyland

Taman hiburan di seluruh dunia sangat memperhatikan keselamatan, tidak lebih dari Disney. Pada tahun 2018, seorang pria bernama Dion Cini dilarang secara permanen dari semua properti Walt Disney World karena berulang kali melambai-lambaikan tangan saat mengendarai berbagai atraksi. Dia menunjukkan tanda bertuliskan "Trump 2020" di Splash Mountain dan yang lainnya bertuliskan "Keep America Great" di Ekspedisi Everest.

Jenis barang ini bisa melukai tamu lain. Meski telah berulang kali diperingatkan, Cini menolak untuk berhenti melambaikan isyaratnya. Disney berkomentar bahwa pelarangan itu bukanlah masalah politik. Justru, itu karena keengganan Cini untuk mengikuti aturan.

7. Menjadi Mabuk Dan Tidak Beraturan

Banyak orang menyukai barang sesekali, tetapi beberapa orang berlebihan. Ambil contoh Ellen McMillion penggemar Disney. Pada usia 53 tahun, dia diberi larangan seumur hidup dari semua properti Disney World karena mabuk dan tidak teratur di salah satu taman hiburan.

Ketika dihadapkan oleh polisi di Disney's Hollywood Studios karena menampar supir taksi di tempat parkir, McMillion mulai mengumpat dengan keras, meminta rokok, dan menendang petugas. Selain mabuk, dia juga mendapat larangan seumur hidup dari Disney. Berbicara kepada Fox News tentang insiden tersebut, juru bicara Disney berkata, "Kami tidak mentolerir perilaku yang tidak aman."

6. Berjuang

Video Viral Menunjukkan Pertarungan di Disneyland

Kami akan pergi ke Anaheim, California, untuk kecelakaan ini. Dua keluarga dilarang masuk taman hiburan Disneyland karena terlibat perkelahian di Toontown di depan banyak keluarga dan anak-anak mereka.

Pertengkaran meletus ketika seorang pria meludahi wajah pria lain di luar Rumah Bermain Goofy. Tak lama kemudian, tinju dilemparkan. Menurut beberapa laporan, seorang wanita mungkin tidak sadarkan diri untuk waktu yang singkat.

Rekaman ponsel pintar dari perkelahian jelek itu sampai ke Internet. Kedua keluarga yang terlibat segera diusir dari taman dan diperintahkan untuk tidak pernah kembali.

5. Menyerang Karyawan

Tidak ada yang suka menunggu dalam antrean panjang sementara rasa panas membakar Anda. Tapi itu semua adalah bagian dari perjalanan ke Disney. Anda tahu bahwa akan ada antrian! Untungnya, FastPass memungkinkan Anda membuat reservasi dan kembali pada waktu yang ditentukan.

Namun, pada 2019, seorang wanita yang tidak disebutkan namanya mencoba masuk ke Tower of Terror di Disney's Hollywood Studios melalui pintu masuk FastPass. Ketika dia diberitahu bahwa tidak ada reservasi untuknya, dia mulai berteriak dan mengumpat pada pemeran sebelum meninju wajahnya.

Keamanan dipanggil. Meskipun anggota pemeran yang malang itu memutuskan untuk tidak mengajukan tuntutan, wanita yang tidak disebutkan namanya itu menerima larangan seumur hidup dari Disney sebagai akibat dari penyerangan tersebut.

4. Membuat Komentar yang Tidak Pantas

Seperti yang disebutkan sebelumnya, tidak ada yang suka menunggu, terutama di Disney. Tetapi jika itu terjadi, sebaiknya Anda tidak mulai membuat pernyataan yang tidak pantas. Penggemar Disney David Swindler mengetahuinya dengan cara yang sulit pada tahun 2015.

Saat ia semakin tidak sabar dengan karyawan "lambat" yang bekerja di Disney's Pop Century Resort, Penipu mengatakan bahwa ia bisa saja membangun laboratorium sabu di kamarnya dalam waktu yang dibutuhkan untuk dilayani. Komentar yang tidak pantas ini mengakibatkan kamar hotelnya digerebek oleh polisi pada tengah malam dan keluarganya diusir dari properti tersebut.

Mengomentari subjek saluran berita lokal WFTV, Penipu berkata, “Sejujurnya, saya sedikit jengkel pada orang-orang yang bereaksi berlebihan terhadap hal yang berhasil untuk Disney ini. Mudah-mudahan, seseorang di sistem yang lebih tinggi akan berkata, 'Ini bukan tentang Disney.' ”

Untungnya, hanya David Swindler yang menerima larangan permanen. Keluarganya bebas untuk kembali.

3. Minum di Bawah Umur

Universal Orlando dianggap lebih sebagai tujuan taman hiburan yang berorientasi pada orang dewasa atau orang dewasa. Setiap tahun, resor menyelenggarakan Horror Nights, malam ketakutan yang interaktif dan menakutkan. Ini menarik banyak orang yang suka bersenang-senang dan bahkan mungkin sedikit minuman.

Namun, seperti halnya Disney, Universal sangat ketat dalam menegakkan aturan tentang konsumsi alkohol. Selama bertahun-tahun, keamanan Universal telah mengeluarkan ratusan orang dari taman karena mengonsumsi alkohol saat mereka di bawah umur. Tapi ini lebih dari sekedar peringatan keras dan tamparan di pergelangan tangan bagi mereka yang tertangkap. Mereka kemungkinan besar juga akan menerima larangan permanen dari semua properti Universal.

2. Menjadi Rasis

Sekelompok empat turis yang menghadiri Hari Apresiasi Pemegang Tiket Universal Orlando dikeluarkan secara permanen dari taman pada tahun 2019 karena membuat gerakan rasis saat mengendarai roller coaster Revenge of the Mummy. Kelompok itu difoto dalam perjalanan yang menggetarkan sambil memberi hormat dan memegang tanda supremasi kulit putih.

Gambar tersebut masuk ke Internet sebelum akhirnya menjadi perhatian para eksekutif Universal. Pelaku dengan cepat dilacak dan dikeluarkan larangan seumur hidup dari resor Universal Orlando.

Dalam sebuah pernyataan setelah insiden tersebut, Universal berkata, “Kebencian tidak memiliki tempat di sini — dan kami tidak memiliki toleransi untuk tampilan kebencian di tempat tujuan kami. [. . . ] Setiap tamu yang menggunakan perkataan yang mendorong kebencian atau menampilkan simbol kebencian akan segera dikeluarkan dari tujuan kami dan tidak diizinkan untuk kembali. "

1. Masuk tanpa izin

TDW 1740 - Dilarang Dari Universal Studios Orlando

Adam the Woo tidak hanya mendapati dirinya dilarang dari Walt Disney World pada 2013, tetapi pada 2017, ia juga menerima larangan tak terbatas dari Universal Orlando. Adam merekam beberapa video pada tahun 2012 di mana ia berkelana ke gedung-gedung yang ditinggalkan dan tertutup (termasuk Nickelodeon Studios) yang terletak di properti Universal.

Dia berkerah selama perayaan pembukaan Race Through New York Dibintangi oleh Jimmy Fallon dan dikawal dari properti oleh keamanan. Sementara larangan masih berlaku di Florida, Adam the Woo bebas untuk mengunjungi Universal Studios Hollywood di negara bagian asalnya di California.