10 Fakta Menarik Tentang Zaman Keemasan Terbang

Zaman keemasan terbang sekarang — jika Anda memiliki $ 30.000 Anda dapat memiliki suite pribadi Anda sendiri untuk delapan jam tidur saat Anda melayang dengan damai di atas awan, hanya disela oleh makanan gourmet yang dibuat oleh koki berbintang Michelin. Tapi mari kita menjadi nyata, yang sebenarnya zaman keemasan terbang adalah era jet awal ketika terbang adalah sensasi, ketika jet set orang-orang akan melihat ke atas untuk, dan ketika tiket penerbangan tergenggam erat di tangan Anda berarti Anda glamor. Tapi, benarkah hanya itu yang diharapkan? Bacalah pembaca yang budiman. . .

10. Semua Orang Merokok

Video mundur: 20 Maret 1984 - Merokok di pesawat

Satu-satunya zona bebas rokok adalah barisan depan kelas satu. Kelas dua memiliki zona bebas rokok di depan, tetapi mereka mendapat perokok pasif dari perokok di kelas satu. Jika Anda melihat sebuah pesawat, ia memiliki port di bagian belakang tempat udara dari dalam kabin, yaitu 75% udara pelabuhan dan 25% udara segar didaur ulang kembali ke interior. Bagian belakang pesawat ini dulunya berwarna coklat dengan nikotin, karena semua orang merokok, dan akibatnya, udara menjadi kental dengan bahan-bahan tersebut.

Pesawat menghirup udara dari salah satu mesin, yang ber-AC dan dimasukkan ke bagian depan pesawat. Jadi bagian depan first class (kabin terpisah pada masa itu) udara bersih. Di belakang itu adalah bagian merokok kelas satu, jadi semua orang di belakang mendapat perokok pasif. Di belakang itu ada kelas dua bebas rokok, dan kemudian kelas dua merokok. Pada saat Anda sampai di bagian belakang badan pesawat, udaranya sangat tebal sehingga Anda tidak bisa melihatnya.

9. Itu Benar-benar Berisik

HARUS MENDENGAR !!! Boeing 707 Takeoff: Empat mesin turbofan JT3D memberikan yang terbaik & paling keras! [AirClips]

Mesin jet bypass tinggi, yang jauh lebih senyap, adalah penemuan yang relatif baru. Jet yang menggerakkan VC-10, Comet 4B, dan Boeing 707 (video di atas) sangat berisik. Seorang insinyur Rolls Royce menggambarkan mesin yang menggerakkan Comet 4B sebagai perangkat yang mengubah bahan bakar jet yang mahal menjadi kebisingan. Sebagian besar disalurkan ke kabin penumpang. VC10, pesawat yang sangat bertenaga, dirancang untuk jarak pendek dari landasan pacu panas dan tinggi, digunakan untuk lepas landas seperti roket, dan juga berisik di bagian belakang, tempat keempat jet berada.

Jet modern memiliki bypass tinggi, yang berarti gas inti pada kecepatan hipersonik dikelilingi oleh selubung udara yang lebih dingin dan lebih lambat, sehingga mengurangi kebisingan secara drastis. Kit hush mengurangi kebisingan lebih jauh. Kebisingan dari satu kali lepas landas 707 setara dalam hal dampak kebisingan dengan sepuluh kali lepas landas jet modern.

Yang tidak membantu adalah bahwa pesawat harus terbang dari landasan pacu yang relatif pendek, dirancang untuk pesawat baling-baling, dan karena itu membutuhkan daya dorong yang sangat besar. 747 berarti bahwa landasan pacu diperpanjang, mengurangi kebutuhan akan pesawat yang kelebihan tenaga (dan karenanya berisik). Pesawat sekarang juga disesuaikan dengan rute yang akan mereka terbang, begitu panas dan tinggi bandara seperti yang ditemukan di sebagian besar Afrika dan Amerika Selatan, menerbangkan pesawat yang berbeda. Di masa-masa awal, setiap pesawat diharapkan terbang dari bandara yang pendek, panas, dan tinggi.

Disebut 'panas dan tinggi' karena udaranya lebih tipis di tempat yang lebih tinggi, dan lebih tipis lagi saat udara panas. Jadi, sebuah pesawat yang lepas landas dari Lusaka, Zambia membutuhkan tenaga hampir dua kali lebih banyak daripada pesawat di permukaan laut di garis lintang sedang, seperti London Heathrow. Pesawat dirancang untuk setiap kondisi.

8. Itu Mahal. . . Dan Itu Sangat Cantik

Seperti Apa Rasanya Selama Zaman Keemasan Terbang

Kabin kelas satu di Emirates A380 akan membuat Anda membayar sekitar 30.000 USD, tetapi terbang tidak jauh lebih murah di zaman keemasan. Kursi kelas dua dari Paris ke London akan membuat Anda membayar £ 50 ketika gaji tahunan sekitar £ 2.000. Tidak heran terbang hanya untuk orang kaya dan glamor. Menjadi anggota Jet Set berarti Anda telah membuat tempat Anda di dunia. Wisata massal hanya benar-benar datang dengan Jumbo Jet, 747, yang mendemokratisasikan penerbangan.

Saat Anda naik ke pesawat, seorang fotografer akan menawarkan Anda kesempatan untuk mengambil foto Anda dengan latar belakang ekor pesawat, menampilkan logo perusahaan, untuk menunjukkan bahwa Anda benar-benar seorang jet-setter.

7. Anak di Bawah Umur Tanpa Pendamping


Semua maskapai penerbangan biasa menerbangkan anak-anak ke dan dari orang tua serta sekolah asrama, mereka disebut anak di bawah umur tanpa pendamping. Mereka memiliki lencana khusus, dan seorang pramugari akan melihatnya melalui transit dari satu pesawat ke pesawat lainnya. Beberapa maskapai penerbangan sekarang menawarkan layanan ini, artinya anak-anak harus selalu ditemani oleh orang dewasa.

Anak-anak biasanya mendapat perjalanan ke kokpit, hadiah gratis seperti lencana dan setumpuk kartu (dengan, tentu saja, logo maskapai di bagian belakang), dan album Junior Jet Club ditandatangani oleh pilot. Maskapai tahu bahwa pelanggan muda mereka membantu menumbuhkan loyalitas merek. Kategori penumpang ini hampir tidak dapat ditoleransi akhir-akhir ini, karena mereka menempati kursi tetapi membayar harga yang lebih rendah, dan karena penerbangan dikomoditisasi, mereka tidak lagi menjadi target pasar.

6. Itu Tidak Aman

Boeing 707 Barrel Roll - Pilot Tex Johnston Melakukan Roll In Dash-80 Prototype Aircraft Pada tahun 1955

Pesawat klasik dari era jet awal adalah Boeing 707, yang terjual lebih banyak daripada gabungan pesawat jet lain yang sebanding. Ini memiliki kecenderungan bawaan untuk 'Dutch roll', pada dasarnya mengibaskan ekornya di udara, yang dapat berkembang menjadi ketidakstabilan yang berbahaya jika tidak diperbaiki. Akibatnya, terbang menjadi tantangan.

Pesawat jet pertama, Comet, mengalami masalah kelelahan logam yang menyebabkan kecelakaan fatal. Mesin jet awal juga tidak dapat diandalkan, itulah sebabnya sebagian besar pesawat memiliki empat, jadi penerbangan masih bisa berjalan jika beberapa di antaranya gagal.

Tanpa avionik yang canggih, seperti radar cuaca, penerbangan tidak dapat memprediksi secara akurat apa yang akan mereka lalui. Radar yang belum sempurna di darat berarti bahwa tabrakan di udara telah terjadi (hampir tidak pernah terdengar sekarang) beberapa kali.

Kemudian selalu ada risiko dibajak. Dengan kokpit yang selalu terbuka sehingga anak-anak dapat datang dan melihat sendiri, serta penumpang dewasa yang memiliki hak istimewa, siapa pun dapat masuk ke kabin dan meminta untuk dibawa ke Kuba.

5. Tidak Ada Hiburan Dalam Pesawat

Kru BOAC Boeing 707

Film? Hiburan di kursi? Tidak. Teknologi tidak cukup untuk itu. Hiburan Anda adalah percakapan dengan sesama jet-setter Anda, menggoda pramugari (sebutan pramugari pada masa itu) merokok, minum, dan makan. Dan bermain sabar dengan satu set kartu remi BOAC berukuran mini, dirancang agar muat ke dalam baki lipat.

Pembawa acara adalah hiburan dalam penerbangan. Sebagian besar penumpang adalah pria, di era yang didominasi pria. Mereka tidak dipertimbangkan terutama, seperti sekarang, karena spesialis keselamatan yang khawatir tentang mengeluarkan orang dari pesawat dengan cepat jika terjadi kecelakaan. Mereka diharapkan perempuan, di bawah 32 tahun, belum menikah, dan seksi. Singapore Airlines masih memproyeksikan citra 'Gadis Singapura' sebagai subjek nafsu yang sesuai.

4. Tidak Ada Perlakuan Khusus Di Pabean

Kedatangan Bea Cukai Internasional Di LAX (1960-1965)

Tidak ada jembatan udara pada masa itu. Setelah menjadi mewah dalam kemewahan jet-set, Anda memerlukan payung di Heathrow atau mantel bulu di Sheremetievo karena Anda berjalan ke landasan pacu dan berjalan, terkadang cukup jauh, ke terminal udara. Ketika Anda sampai di sana, tidak ada AC atau pemanas dasar terbaik saat Anda melewati bea cukai dan imigrasi. Tanpa Zona Schengen (negara bagian Eropa bebas paspor), tidak ada kelegaan dari penghinaan karena bagasi Anda dibuka dan digeledah, mengisi formulir imigrasi, dan menunjukkan paspor Anda. Belum lagi pembatasan jumlah uang yang dapat Anda bawa ke luar negeri, dan pembatasan mata uang tentang seberapa banyak uang yang dapat Anda ubah menjadi mata uang asing. Tapi ada kompensasi.

3. Layanan Sisi Kursi

Seperti Apa Terbang di Tahun 60-an

Lorong lebar 707 berarti bahwa penumpang kelas satu menikmati layanan sisi kursi dari alat panggang listrik. Pan Am lebih awal menyadari bahwa mereka tidak dapat bersaing dengan maskapai penerbangan keren seperti Air France, jadi mereka bekerja sama dengan Maxims's of Paris untuk menangani katering transatlantik mereka. Dengan standar modern, makanannya tidak terlalu eksotis (Tournedos Rossini sering muncul) tetapi daftar anggurnya sangat menarik. Sepertinya tidak ada yang terlalu khawatir tentang orang-orang yang turun dari pesawat karena kebingungan, karena menu khas untuk penerbangan transatlantik adalah minuman beralkohol, dua anggur, dan scotch atau brendi setelahnya. Top up sebanyak yang Anda inginkan. Tentu saja, para jet-setter tidak perlu khawatir tentang minum dan mengemudi setelah penerbangan. Mereka akan punya sopir untuk itu.

2. Batang Dalam Pesawat

'Zaman keemasan' perjalanan maskapai

747 dan A380 memiliki bar dalam penerbangan, untuk lebih dari 300 penumpang, dan biasanya terbatas pada kelas satu. Super Constellations (salah satu pesawat transatlantik mewah pertama, meski bukan jet) memiliki bar dalam penerbangan untuk sekitar 48 penumpang. Sekitar 707 juga memiliki in-flight bar. Jadi Anda bisa tetap terjaga dari saat tanda 'kencangkan sabuk pengaman, dilarang merokok' dimatikan sampai diaktifkan kembali untuk mendarat. Anda bahkan bisa menikmati cerutu yang bagus: larangan 'rokok saja, tidak boleh ada pipa atau cerutu' hanya masuk ketika udara menjadi terlalu pekat.

1. Anda Istimewa

TERBANG KELAS PERTAMA TAHUN 1960-an

Ini adalah sesuatu yang akhirnya berhasil dicapai oleh maskapai penerbangan 2020 - membuat orang merasa istimewa. Sejak tahun 2001 terbang menjadi tugas yang harus dihadapi sebagai cara yang merepotkan untuk mencapai tujuan Anda. Di zaman keemasan terbang, itu adalah pengalaman - sesuatu untuk dibanggakan, dan ditunjukkan oleh suvenir.

Terbang dengan kelas satu hari ini berarti bahwa semua yang Anda inginkan atau butuhkan telah dipenuhi dari sebelum Anda check-in hingga limusin dengan sopir membawa Anda ke hotel. Tapi bagaimana itu bisa dibandingkan dengan menggosok bahu (secara harfiah) dengan Marilyn Monroe atau Frank Sinatra?