10 Hotel Paling Banyak Dibicarakan Di Dunia

Tinggal di hotel adalah salah satu kemewahan hidup. Hotel adalah bisnis besar dan menjual ide relaksasi total di mana pelanggan menjadi tamu dan staf akan memenuhi setiap kebutuhannya.

Pertimbangkan berapa banyak pengunjung yang melewati kamar hotel rata-rata. Setelah Anda melupakan cerita horor tentang kuman yang bersembunyi di remote TV, kisah lain perlu diceritakan tentang sarang tragedi dan skandal di mana legenda dibuat dan kejahatan dilakukan.

Berikut 10 hotel dengan reputasi yang jauh melebihi rating bintang manapun.

10. The Shining

Film horor klasik dirilis pada tahun 1980. Ini adalah kisah tentang sebuah keluarga yang pindah ke sebuah hotel terpencil selama musim dingin dan kejadian supernatural yang mengikutinya. Film ini didasarkan pada sebuah buku oleh Stephen King dan terinspirasi oleh kunjungan hotel yang sama meresahkannya.

Pada tahun 1974, King dan keluarganya melakukan perjalanan ke Taman Nasional Pegunungan Rocky. Hujan salju lebat memaksa mereka untuk singgah di The Stanley Hotel di Estes Park, Colorado.

Seperti di buku, mereka adalah satu-satunya tamu di gedung yang luas itu. King terbangun di malam hari oleh mimpi mengerikan di mana putranya yang masih kecil, Joe, yang berteriak ketakutan, dikejar melalui koridor hotel yang tak berujung. Berdasarkan pengalaman tersebut, King menulis novel The Shining yang diterbitkan pada tahun 1977.

membuat beberapa perubahan pada alur cerita asli saat memproduksi film. King membenci film itu, menggambarkannya sebagai "Cadillac tanpa mesin."

Kamar 217 tempat putra Danny melihat penglihatan menjadi Kamar 237 dalam film. Timberline Lodge di Oregon digunakan untuk pengambilan gambar luar dari Hotel Overlook fiktif. King kemudian memproduksi miniseri TV The Shining , yang difilmkan di The Stanley.

Masih dikenal sebagai "hotel paling berhantu di Amerika", The Stanley Hotel adalah tujuan populer dengan para pemburu hantu dan penggemar film. Nyonya Wilson adalah pelayan kamar hantu yang dikatakan mengintai di Kamar 217 yang terkenal. Paul, mantan tukang, adalah hantu yang mengedipkan lampu di aula konser. Film Kubrick diputar berputar-putar di kamar tamu sebagai pengingat terus-menerus akan malam ketika Stephen King datang untuk menginap.

9. Perang Dan Damai

Grand Brighton Hotel di Brighton (alias Grand Hotel) menjadi tuan rumah bagi Perdana Menteri Inggris dan Partai Konservatif untuk konferensi tahunan mereka. Saat itu tahun 1984, dan IRA berada di puncak kampanye terornya untuk memprotes pendudukan Inggris di Irlandia Utara. Rencana dibuat untuk mengebom hotel dengan Thatcher sebagai targetnya.

Patrick Magee dan seorang wanita tak dikenal masuk ke Grand dengan nama palsu. Mereka meminta Kamar 629, satu lantai di atas suite Thatcher dan di tengah hotel. Bom gelignit seberat 9 kilogram (20 lb) ditanam di belakang panel mandi dengan pengatur waktu VCR. Itu ditetapkan untuk pergi 24 hari kemudian.

Merobek gedung pada pukul 02:53 pada 12 Oktober 1984, menewaskan lima orang dan melukai sedikitnya 30 orang. Thatcher tidak terluka dan dengan menantang tiba di konferensi untuk memberikan pidato yang meriah. IRA mengaku bertanggung jawab, dengan menyatakan:

“Hari ini, kami tidak beruntung. Tapi ingat, kita hanya harus beruntung sekali; kamu harus selalu beruntung. "

Polisi mengidentifikasi sidik jari Magee dari kartu registrasi hotelnya. Dia dinyatakan bersalah dan diberi delapan hukuman seumur hidup. Di bawah ketentuan Perjanjian Jumat Agung, perjanjian damai, dia dibebaskan pada tahun 1999.

Jo Berry adalah putri Sir Anthony Berry, yang tewas dalam pemboman itu. Saat ini, Magee bekerja dengan badan amal Jo, Building Bridges for Peace untuk membantu menyelesaikan konflik di seluruh dunia.

8. Protes Istana Merah Muda

The Beverly Hills Hotel adalah legenda. Dicat berwarna merah muda permen dan diapit oleh pohon palem di Sunset Boulevard, dibangun pada tahun 1912. Ini menampilkan Polo Lounge tempat Frank Sinatra dan anggota Rat Pack lainnya akan nongkrong dan di mana Marlene Dietrich melanggar kode pakaian wanita dengan mengenakan celana panjang. Terselip di taman tropis terdapat 23 bungalow terkenal.

dan Richard Burton menempati Bungalow 5 dengan pesanan reguler dua botol vodka untuk sarapan dan dua untuk makan siang. Ketika pertapa miliarder eksentrik Howard Hughes tinggal di sebuah bungalow, dia akan memesan sandwich untuk ditinggalkan untuknya di pohon terdekat.

Pada 2014, pemilik baru hotel tersebut, Sultan Brunei, mendapat kecaman ketika negaranya membuat homoseksualitas dihukum rajam. Selebriti termasuk Elton John dan Ellen DeGeneres menyerukan boikot publik terhadap hotel. Walikota meminta kota untuk mendorong penjualan wajib. Pemilik mengabaikan pengunjuk rasa dan berjanji untuk tetap buka saat tamu berkurang dan demonstrasi yang berisik diadakan.

Beberapa tahun kemudian, reaksi balasan berakhir saat bintang tertarik kembali ke kemewahan sekolah lama hotel. Para pengunjuk rasa telah pindah, dan Istana Merah Muda terus menggelar karpet merah.

7. Gambar Sempurna

Dibuka pada tahun 1893, hotel yang paling banyak difoto di dunia adalah Fairmont Le Chateau Frontenac di Kota Quebec. Desain romantis hotel ini didasarkan pada kastil Prancis di Lembah Loire. Selama itu, Presiden Franklin Roosevelt dan Winston Churchill bertemu di sana untuk merencanakan Invasi ke Normandia. Stalin diundang tetapi gagal hadir.

Dalam beberapa tahun terakhir, hotel ini telah menarik banyak penggemar baru berkat kotak surat antik di lobi. Drama Korea Goblin: The Lonely and Great God memiliki 250 juta penonton. Pertunjukan tersebut difilmkan di Quebec dengan hotel dan kotak surat yang menjadi bagian dari alur cerita utama. Pengunjung Korea berbondong-bondong ke lobi sebagai bagian dari tur kota Goblin resmi untuk berfoto selfie dengan bintang pertunjukan yang tidak biasa ini.

6. House Of Scandal

tinggal di Cliveden House eksklusif sebelum pernikahannya dengan Pangeran Harry. Tapi rumah pedesaan Inggris klasik menyembunyikan masa lalu yang teduh. Pemilik awal William Waldorf Astor — dikenal sebagai orang terkaya di Amerika pada tahun 1890 — menghadiahkan Cliveden kepada putranya, Waldorf, dan istri Waldorf, Nancy. Pesta rumah mereka melegenda, dan tamu aristokrat yang berpengaruh secara politik dikenal sebagai "Cliveden Set".

Pada Juli 1961, Sekretaris Negara untuk Perang menjadi tamu. Stephen Ward, ahli osteopati Cliveden, tinggal di dekatnya bersama model dan gadis panggung Christine Keeler dan Yevgeny Ivanov, seorang perwira intelijen Rusia.

Ketiganya bergabung dengan pesta. Keeler dan Profumo mulai berselingkuh, tetapi Keeler juga tidur dengan Ivanov. Pada puncak Perang Dingin, ini merupakan pelanggaran keamanan besar.

Profumo membantah melakukan kesalahan. Tapi Keeler menjual ceritanya kepada pers, dan Profumo terpaksa mengundurkan diri. Pemerintah berada di bawah tekanan yang meningkat, dan Perdana Menteri Harold Macmillan juga mengundurkan diri. Stephen Ward ditangkap karena hidup dari pendapatan tidak bermoral dan bunuh diri. Bill Astor mengalami gangguan kesehatan akibat stres dan meninggal pada tahun 1966.

The Astors meninggalkan Cliveden, dan itu diberikan kepada National Trust. Saat ini, ini adalah hotel dan spa bintang lima di mana Anda dapat meninggalkan kekhawatiran Anda dengan harga sekitar £ 1.000 semalam.

5. Seni Tinggi

Artis Damien Hirst telah merancang suite eksklusif di Palms Casino Resort di. "Empathy Suite" berharga $ 100.000 per malam, menjadikannya kamar hotel termahal di dunia.

Ini adalah tempat tinggal dua lantai, 836 meter persegi (9.000 kaki 2 ) dengan bar melengkung 13 kursi dan area media untuk 52 orang. Termasuk adalah layanan pelayan pribadi 24 jam, kolam renang luar ruangan yang menghadap ke Strip, dan kredit resor senilai $ 10.000. Ciri lainnya adalah dua hiu banteng yang diawetkan dalam tangki formaldehida yang dibangun menjadi a.

Penggemar tinggi dengan setidaknya jalur kredit $ 1 juta di The Palms bisa menginap gratis.

4. Berarti Istana Ratu

Leona dan Harry Helmsley adalah maestro real estate New York yang memiliki dan Park Lane Hotel. Pada tahun 1981, Harry memberi Leona Hotel Helmsley Palace. Leona membintangi iklan TV untuk hotel tersebut sebagai "Ratu Istana."

Staf menjulukinya "The Queen of Mean" karena kekasaran legendarisnya dan kebiasaannya memecat siapa pun yang melewatinya.

Pembangun pergi ke setelah dia menolak untuk membayar mereka. Mereka mengklaim dia telah membebankan biaya perbaikan di rumah pribadinya ke hotel, sehingga menghindari pajak. Leona diadili karena penggelapan pajak pendapatan federal pada tahun 1989. Pada persidangannya, karyawan berbaris untuk memberikan bukti yang memberatkannya. Seorang pengurus rumah tangga mengklaim bahwa Leona pernah berkata: "Hanya orang kecil yang membayar pajak."

Leona dihukum karena tiga dakwaan penggelapan pajak dan dakwaan terkait lainnya dan menjalani hukuman 19 bulan penjara. The Queen of Mean meninggal pada usia 87 dan meninggalkan $ 4 miliar untuk amal.

3. Kenyamanan Dingin

Di desa Jukkasjarvi Swedia, 200 kilometer (124 mil) utara, berdiri ICEHOTEL. Ini memiliki dinding setebal 1 meter (3 kaki) yang dibangun dengan es dari Sungai Torne. Setiap tahun, itu mencair dan dibangun kembali dengan desain yang berbeda. Sekitar 40 seniman dipilih untuk mengukir patung es yang spektakuler.

Jika Anda memilih ruangan "dingin", suhunya -5 derajat Celsius (23 ° F). Para tamu tidur di tempat tidur yang terbuat dari es padat dan dilapisi dengan kulit rusa. Ada pilihan ruangan "hangat" di mana Anda dapat mengagumi seni beku tanpa hawa dingin.

2. Jam-Jam Terakhir Diana

The Ritz Paris menghadap Place Vendome. Sejak 1898, telah menjamu tamu seperti, Noel Coward, Cole Porter, dan Coco Chanel. Selama Perang Dunia II, Nazi menduduki Paris dan mengambil alih hotel. Staf segera menyelundupkan anggur berkualitas dan menyembunyikannya di gua rahasia di Left Bank.

Setelah kematian Charles Ritz pada tahun 1976, hotel tersebut dijual kepada Mohamed Al-Fayed, seorang pengusaha Mesir, pada tahun 1979. Pada tahun 1997, Putri Diana mulai berkencan dengan putranya, Dodi. Suatu malam, pasangan itu makan malam di Ritz dan dikejar oleh fotografer. Mereka membuat keputusan pada menit-menit terakhir untuk berangkat ke apartemen Dodi. Henri Paul, wakil kepala keamanan di Ritz, yang mengantar mereka sendiri. Mercedes mereka menabrak pilar ke-13 Pont de l'Alma, menewaskan ketiganya.

Pada pemeriksaan kematiannya pada tahun 2007, koroner Lord Justice Scott Baker merilis rekaman dari 43 kamera keamanan Ritz. Salah satu gambar terakhir pasangan itu menunjukkan mereka di lift hotel yang bercermin emas dengan Diana tersenyum dan santai.

Hotel ini ditutup selama empat tahun pada tahun 2012 karena renovasi senilai 200 juta euro.

1. Kematian Di Vegas

Stephen Paddock, 64, tiba di Las Vegas pada akhir September 2017. Dia check-in di Suite 135 (dan kemudian Suite 134 juga) di lantai 32 di Mandalay Bay Hotel. Pada 1 Oktober, dari lantai 32, dia melakukan yang paling mematikan dalam sejarah AS. Lima puluh delapan orang tewas, dan 851 luka-luka saat mereka berkumpul untuk menghadiri festival musik di Las Vegas Strip.

Pada 10:05, tembakan terdengar dan tembakan otomatis terekam dalam rekaman video. Polisi menyerbu ruangan dan menemukan 23 senjata. Kamera pengintai telah dipasang di luar kamarnya. Paddock mendobrak jendela dan menembakkan 1.100 peluru senapan ke kerumunan di bawah. Lalu dia menembak dirinya sendiri.

Dia digambarkan sebagai pengembang properti jutawan yang ayahnya termasuk dalam daftar Sepuluh Buronan Paling Dicari FBI. Tetangga di komunitas pensiunannya di Mesquite menyebutnya "aneh".

Pemilik hotel MGM Resorts mengajukan gugatan terhadap lebih dari 1.000 korban yang mengklaim bahwa pihaknya tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas kematian, cedera, atau kerusakan. Pengacara para korban menggambarkannya sebagai "hampir tidak etis". Litigasi sekarang telah ditangguhkan, dan MGM Resorts berharap untuk mencapai penyelesaian dengan para korban.