10 Kecelakaan Perjalanan Lucu Yang Menjadi Berita

Banyak perencanaan dan penelitian yang dilakukan untuk mengatur yang sempurna. Rencana perjalanan dipetakan, penerbangan dan akomodasi dipesan, dan kami menunggu dengan sabar untuk tiba di tujuan impian kami. Akhirnya, hari besar tiba dan kami dengan bersemangat memulai perjalanan yang sangat dinantikan.

Namun, terlepas dari rencana terbaik, terkadang ada yang salah. Seringkali, kita membuat kesalahan sederhana seperti meninggalkan sesuatu di rumah, memesan hotel yang salah, atau kehilangan koneksi transportasi. Terkadang, terjadi kecelakaan yang berada di luar kendali kami, dan kami sering melihat turis mengambil risiko konyol untuk mendapatkan foto Instagram yang sempurna.

Tetapi beberapa pelancong baru-baru ini mengalami kecelakaan liburan yang sangat lucu sehingga mereka tidak hanya menjadi berita tetapi juga menjadi viral di media sosial. Banyak dari ini tidak dapat dipercaya jika kita tidak memiliki foto, video Youtube, dan media sosial yang dibagikan untuk membuktikannya.

10. Taksi Air Jarak Jauh, Ada?

Mengatur koneksi adalah bagian penting dari perencanaan liburan ke luar negeri. Dapat dimengerti saat mengatur kunjungan ke negara asing, geografi lokalnya bisa menjadi sedikit membingungkan. Namun, hanya dengan melihat peta atau menggunakan salah satu dari banyak alat online yang tersedia biasanya dapat membantu memperjelas berbagai hal.

Tidak demikian bagi seorang turis dari India. Pertanyaannya di forum perjalanan online pasti menjadi salah satu pertanyaan "turis bodoh" terlucu yang pernah dilihat situs, masuk berita dan media sosial. Tanggapannya pasti sangat memalukan.

Turis itu sedang menyelesaikan rencana perjalanannya untuk perjalanan darat yang direncanakan di Australia dan. “Apa cara terbaik untuk berkendara dari Sydney ke Auckland?” tanyanya bingung sesama pelancong.

Rupanya, dia telah gagal untuk melihat atlas sebelum memposting pertanyaannya. Jaraknya 2.155 kilometer (1.339 mil) dan tiga jam perjalanan pesawat melintasi Laut Tasman antara kedua kota tersebut.

Kapal selam atau taksi air disebut-sebut sebagai pilihan perjalanan terbaiknya jika dia tidak ingin terbang.

9. Seorang penumpang gelap yang tak terduga

Banyak dari kita telah mengemas barang-barang di koper kita untuk perjalanan pulang. Handuk mandi, buku, atau pakaian aneh bisa masuk ke dalam bagasi kami.

Bayangkan betapa terkejutnya seorang wanita Skotlandia ketika dia membongkar kopernya dan menemukan bahwa seorang Australia besar telah menyimpannya di dalam kopernya. Wanita itu sedang mengunjungi keluarganya di Queensland, Australia, ketika seekor ular piton berbintik 60 sentimeter (24 inci) muncul di kamar tidurnya saat badai. Seorang penangkap ular dipanggil, yang mencari reptil itu tidak berhasil. Diasumsikan bahwa ular itu telah merayap di luar.

Beberapa hari kemudian, wanita itu berkemas dan pulang ke Skotlandia. Setelah 40 jam penerbangan dari Brisbane ke Glasgow, bayangkan betapa terkejutnya dia ketika dia membongkar kopernya dan menemukan ular itu meringkuk dengan aman di salah satu sepatunya.

Ular itu selamat dari perjalanan sejauh 18.000 kilometer (11.200 mil) tanpa cedera dan telah melepaskan kulitnya selama hibernasi. Untungnya, penangkap ular Glasgow lebih berhasil menangkap ular piton. Dia memindahkannya ke suaka margasatwa.

8. Kehidupan Laut yang Sangat Berbisa

Siapapun yang merencanakan perjalanan ke Australia sadar bahwa mereka memiliki satwa liar yang sangat berbahaya. Faktanya, ketakutan diserang oleh beberapa pembunuhnya seringkali menjadi perhatian nomor satu bagi banyak turis potensial.

Sungguh, selama Anda melakukan beberapa tindakan pencegahan yang masuk akal dan memperhatikan tanda-tanda peringatan, Anda biasanya cukup aman. Itulah mengapa jepretan liburan turis Asia sambil memegang "gurita cantik" menjadi viral. Bukan untuk bidikan yang layak insta tetapi karena ketidaktahuannya yang menakjubkan tentang seberapa besar bahaya yang dia hadapi.

Wanita itu memposting foto di media sosial sambil memegang "gurita oranye-biru yang cantik" yang dia temukan di kolam batu. Turis yang tidak curiga itu sebenarnya sedang menangani salah satu makhluk paling berbisa di kawasan Pasifik, the. Gigitan makhluk ini bisa menyebabkan kelumpuhan dan kematian dalam waktu satu jam. Gurita tersebut membawa cukup racun untuk membunuh 26 orang dewasa dalam beberapa menit.

Hebatnya, turis itu mampu melepaskan gurita dari tangannya sebelum sempat menyengatnya.

7. Berapa Seekor Koala Beruang?

Bukan hanya turis yang berinteraksi lucu dengan satwa liar setempat. Seorang petani anggur Australia Selatan baru-baru ini telah membajak mobilnya dengan kerah yang tampaknya sedikit panas.

Itu adalah hari yang terik ketika pria itu pergi untuk memeriksanya. Dia meninggalkan anjingnya di dalam mobil dengan pintu terbuka agar hewan peliharaannya tidak kepanasan. Ketika pria itu kembali, dia terkejut menemukan bahwa seekor koala telah melompat ke dalam mobil untuk memanfaatkan AC.

Bahkan raungan keras protes dari anjing itu tidak cukup untuk membujuk koala untuk melanjutkan hidup. Hewan berkantung itu berlindung di kursi depan, memanfaatkan ventilasi AC.

Pengemudi itu akhirnya menyerah untuk mencoba menyingkirkan koala yang dingin dan membawa pembajak ke semak belukar terdekat. Di sana, iming-iming memabukkan dari daun kayu putih yang nikmat akhirnya membuat koala lepas landas ke semak-semak.

6. Tinju Kanguru

Melonjak dengan paraglider memberikan pemandangan dunia yang luas, yang sering ditangkap dengan kamera GoPro yang terpasang pada helm mereka. Paraglider yang paling berpengalaman menyadari risiko yang terkait dengan perubahan kondisi cuaca, pendaratan yang tidak tepat, dan pertemuan yang tidak menguntungkan dengan kehidupan burung.

Namun, salah satu film GoPro paraglider Australia menjadi viral saat ia menangkap pertemuan yang tidak terduga saat mendarat. Setelah paralayang pagi hari di dekat Canberra di Wilayah Ibu Kota Australia, pria itu melayang ke darat. Dia awalnya senang melihat beberapa kanguru melompat untuk menyapa. Atau begitulah pikirnya.

Sayangnya, 'roos tidak senang melihat pria itu menyerang wilayah mereka. Salah satu dari mereka datang untuk memberikan beberapa pukulan tepat waktu kepada paralayang yang tidak menaruh curiga sebelum mundur ke semak-semak.

Contoh bagus dari mana istilah "kanguru tinju" berasal.

5. Apakah Saya Telah Melupakan Sesuatu?

Kita semua meninggalkan sesuatu di bandara saat bepergian. Tas bebas bea, bahkan mungkin koper.

Pada awal 2019, pengawas penerbangan di Arab Saudi awalnya mengira awak kabin bercanda ketika mereka meminta untuk kembali. Penerbangan dari Arab Saudi ke Malaysia terpaksa berbalik arah ketika seorang penumpang menyadari telah meninggalkan bayinya di terminal boarding.

Bayangkan melalui check-in, duduk di kursi Anda, mendengarkan prosedur keselamatan, dan lepas landas sebelum terpikir oleh Anda bahwa Anda mungkin melewatkan sesuatu?

Kabarnya, penerbangan itu berada di udara ketika sang ibu menyadari bahwa dia lupa membawanya dan meminta penerbangan itu dibatalkan. Anak tersebut masih duduk dengan aman di area boarding saat pesawat mendarat. Untungnya, anak itu tidak terluka dan ibu serta bayinya dipertemukan kembali.

4. Mendarat Di Air Panas

Banyak tempat wisata utama di seluruh dunia memiliki potensi risiko keamanan. Ini biasanya memiliki peringatan yang menonjol, dan barikade pelindung sering kali dipasang sebagai tindakan keamanan tambahan.

Namun, seorang turis tertegun saat ia melintasi barikade dan berjalan ke air mancur panas untuk menggunakannya sebagai spa kaki. Rupanya tidak menyadari fakta bahwa air mendidih dapat menyebabkan luka bakar yang serius atau fatal, pria tersebut melanjutkan untuk melepaskan sepatu dan kaus kaki dan mencoba untuk mencuci kakinya di air mancur panas.

Untungnya, pria itu relatif tidak terluka. Dia memakai kembali sepatu dan kaus kakinya sebelum melanjutkan perjalanan.

3. Yunus Zaman Modern

Kita semua pernah mendengar cerita tentang nabi Yunus yang dimakan oleh ikan paus setelah dilempar ke laut dari kapal saat terjadi badai. Yunus menghabiskan tiga hari di dalam perut paus sebelum dimuntahkan ke pantai tanpa cedera.

Pada awal 2019, seorang penyelam Afrika Selatan berpengalaman yang melakukan snorkeling di lepas pantai Port Elizabeth lebih dekat dengan kehidupan laut daripada yang dia perkirakan. Rainer Schimpf sangat menyadari perlunya kewaspadaan terhadap hiu yang mengejar kawanan ikan.

Namun, ketika dia tiba-tiba diliputi kegelapan, dia curiga bahwa dia baru saja disangka sebagai ikan kecil yang merupakan bagian dari umpan bola besar. Paus Bryde besar telah membawa Schimpf lebih dulu ke rahangnya yang besar.

Tidak seperti Yunus, Schimpf untungnya terlalu besar untuk ditelan utuh dan tampaknya tidak sesuai dengan selera makhluk hari itu. Paus itu memuntahkan korbannya, yang berenang tanpa cedera.

2. Ratu Es

Saat kita sedang liburan, kita selalu mencari kesempatan foto yang spektakuler. Liburan hebat seorang nenek Texas baru-baru ini berubah menjadi operasi besar yang menjadi viral di media sosial.

Saat berlibur, dia dan putranya berjalan-jalan di sepanjang pantai ketika mereka menemukan bongkahan es besar yang berbentuk seperti singgasana. Ini tampak seperti kesempatan foto yang ideal.

Wanita itu bertengger dengan anggun di atas bongkahan es untuk berpose untuk pengambilan gambar. Gelombang aneh tiba-tiba pecah di sekelilingnya, menyapu gunung es ke laut dengan nenek yang menempel di tempat bertenggernya.

Keluarganya awalnya mengira itu adalah lelucon ketika putranya memposting foto nenek yang melayang ke laut di atas takhta esnya dan upaya penyelamatan yang mengikutinya.

Melakukan operasi untuk menyelamatkan wanita itu dari laut, penjaga pantai mengembalikannya dengan selamat ke pantai.

1. Kita Sudah Mencapai Tujuan Kita?

Kita semua pernah melakukan kesalahan perjalanan — naik bus atau salah, ketinggalan pemberhentian, atau sama sekali ketinggalan pesawat. Tapi setidaknya kita berharap awak pesawat kita melakukannya dengan benar, bukan?

Tidak demikian halnya dalam kasus sekumpulan orang London yang terkejut menuju ke Dusseldorf masuk.

Banyak penumpang di dalam penerbangan British Airlines melihat pemandangan yang tidak biasa di bawah. Beberapa menggunakan Google Maps dan bingung melihat bahwa mereka menuju ke utara menuju Skotlandia.

Baru setelah pesawat mendarat di Edinburgh, kesalahan itu menjadi jelas. Rincian penerbangan yang salah telah diberikan, dan kru yakin mereka akan menuju ke Edinburgh.

Mengacungkan tangan menunjukkan bahwa semua orang di atas pesawat berharap untuk mendarat di Dusseldorf. Setelah penundaan beberapa jam, penerbangan dialihkan ke tujuan yang benar.