10 Kesalahpahaman Tentang Tujuan Wisata ‘Paling Berbahaya’

Bepergian adalah salah satu cara terbaik untuk memperluas perspektif Anda serta cakupan hal-hal yang dapat membunuh Anda. Melakukan perjalanan mungkin melibatkan beberapa pengalaman tidak menyenangkan — dari perang saudara hingga seks yang buruk — bersama dengan pengalaman yang menakjubkan. Itulah mengapa para pelancong biasanya menghindari beberapa kota dan negara sama sekali karena beberapa wilayah di dunia mengalami satu masalah atau lainnya.

Tetapi beberapa lokasi memiliki reputasi yang sangat buruk yang mungkin tidak beralasan. Jika Anda mengunjungi tempat-tempat ini, Anda mungkin segera menyadari bahwa mereka mungkin lebih baik daripada banyak kota di negara Anda sendiri. Alasan kesalahpahaman ini dapat berkisar dari sejarah konflik hingga kondisi ekonomi yang buruk.

Seperti yang dikatakan oleh siapa pun yang pernah bepergian ke salah satu tempat berikut ini, destinasi ini lebih aman dan jauh lebih ramah daripada beberapa tempat wisata populer di seluruh dunia — Anda tahu, tempat yang tidak kami pikirkan dua kali untuk dikunjungi.

10. Teheran, Iran

Jika Anda dibesarkan di AS — dan mungkin selama beberapa periode waktu di Inggris — kemungkinan besar Anda memandangnya sebagai tempat terakhir yang ingin Anda tuju. Kebanyakan orang memvisualisasikannya sebagai negara gurun dengan serangan teroris reguler dan konflik umum. Mereka tidak menyadari bahwa mereka mungkin sedang membayangkan bagian Afghanistan atau Semenanjung Arab.

Meskipun Iran memang memiliki gurun, mereka hampir tidak mencakup 25 persen dari negara itu (meskipun sumber bervariasi pada persentase pastinya). Sebagai perbandingan, gurun pasir Tiongkok membentuk sekitar 30 persen dari wilayah mereka. Selain itu, gurun pasir Iran sangat berbeda dari yang Anda bayangkan. Mereka memiliki tampilan berbukit dan fitur geografis yang berbeda yang tidak ditemukan di tempat lain di dunia.

Jika itu mengejutkan, maka Anda masih memikirkan tempat-tempat seperti Jazirah Arab atau Sahara. Sebagian besar Iran berbukit, dengan beberapa wilayah pegunungan yang mungkin ingin Anda jelajahi di Gambar Google.

Sejauh menyangkut keamanan, Iran jauh dari pusat ekstremisme agama seperti yang kita bayangkan. Di ketinggian sekitar 1.200 meter (4.000 kaki) dan dengan latar belakang pegunungan yang tertutup salju, Teheran mungkin menjadi salah satu kota paling indah yang pernah Anda kunjungi. Orang Iran juga dikenal karena keramahan mereka, sesuatu yang akan Anda sadari saat Anda mendarat.

Tentu saja, ini masih merupakan negara yang diperintah oleh pemerintah ekstremis dan banyak negara menyarankan turis agar tidak melakukan apa pun yang ilegal ketika mereka berada di sana. Selain di Inggris dan AS, itu adalah satu-satunya nasihat yang diberikan departemen negara tentang Iran.

9. Antartika

Ketika kita memikirkannya, kita memikirkan gurun beku dengan variasi dataran yang tertutup salju dan tandus. Kedengarannya juga sangat berbahaya — karena tempat terpencil mana pun yang cenderung tidak memiliki aliran pasokan yang stabil. Namun, jika Anda melakukan penelitian, Anda akan menemukan bahwa Antartika secara bertahap menjadi salah satu tempat terbaik bagi pecinta petualangan.

Di Antartika, hampir tidak ada orang yang meninggal karena cuaca ekstrem atau kekurangan persediaan. Faktanya, sebagian besar korban jiwa terjadi di stasiun penelitian di sana karena alasan ilmiah.

Tentu saja, itu tidak berarti bahwa Anda dapat pergi ke Antartika seperti sedang mendaki gunung di akhir pekan. Ini masih tempat terpencil yang tidak cocok untuk pelancong biasa karena fasilitas medis dan sumber daya darurat langka.

Biasanya, stasiun penelitian hanya terlibat dengan sains, jadi bukan ide yang baik untuk mengandalkan bantuan mereka. Jika ingin berkunjung, Anda harus bergabung dengan ekspedisi terencana yang akan mengurus semua perlengkapan dan kebutuhan berkemah lainnya.

Sesampai di sana, Anda akan menikmati beberapa pemandangan paling murni di dunia. Dengan salju yang secara bertahap mencair untuk mengungkap lanskap unik yang hampir seperti alien, Antartika perlahan menjadi salah satu tujuan terbaik bagi penjelajah zaman modern.

8. Detroit, Michigan, AS

Amerika Serikat hampir tidak seragam dalam hal keamanan turis. Meskipun kota-kota tertentu di AS diakui sebagai yang paling aman dan paling ramah di dunia, kota-kota lain — seperti Gary, Indiana — telah menjadi lelucon di Internet tentang betapa berbahayanya mereka. juga memiliki reputasi yang buruk. Faktanya, pengaturan perkotaannya yang membusuk berfungsi sebagai latar belakang ideologis untuk beberapa film cyberpunk dystopian.

Reputasi itu bukannya tidak berdasar. Karena banyak faktor, beberapa dekade terakhir melihat Detroit menjadi anak poster untuk berbagai kisah kerusakan kota dan meningkatnya kemiskinan yang bersembunyi di balik American Dream yang terkenal. Namun, berkat beberapa upaya baru-baru ini oleh pihak berwenang setempat, situasinya mungkin sudah tidak seburuk itu lagi.

Jangan salah: Detroit masih memiliki tingkat kejahatan yang tinggi. Tetapi Anda mungkin dapat menghabiskan satu atau dua akhir pekan di sana tanpa mengambil risiko yang besar — ​​jika Anda memperhatikan ke mana Anda pergi. Tingkat kejahatan telah menurun drastis dalam beberapa tahun terakhir, dan pendapatan rata-rata meningkat. Beberapa proyek pembangunan ditujukan untuk memulihkan kota ke kejayaannya.

Wisatawan yang pernah menghabiskan waktu di sana menyebutnya sebagai tempat yang semarak dengan budaya lokal yang berkembang. Tentu saja, Anda harus menghindari pergi ke tempat-tempat yang buruk, seperti yang Anda lakukan di kota-kota populer seperti New York atau London.

7. Kiev, Ukraina

Pada pandangan pertama, sepertinya bukan negara yang Anda inginkan untuk menghabiskan minggu bersantai. Perang yang sedang berlangsung membuatnya menjadi zona konflik aktif, memberinya reputasi bahaya terus menerus.

Itu benar-benar dibenarkan karena beberapa bagian Ukraina masih terlibat dalam pertempuran dengan Rusia. Jauh dari konflik, bagaimanapun, Kiev tetap menjadi salah satu tujuan paling murah dan hidup di Eropa.

Meskipun saluran berita melukiskan gambar-gambar menjatuhkan bom dan milisi secara teratur menyerang gedung-gedung pemerintah, para pelancong menceritakan kisah tentang kafe-kafe kuno dan pesona dunia lama bekas Soviet, mungkin hanya cocok dengan kota-kota kembarnya di Rusia.

Berkat keragaman budaya yang telah memengaruhi kota, Kiev menampilkan banyak gereja yang indah dan dua Situs Warisan Dunia UNESCO. Anda dapat menjelajahinya dengan sedikit atau tanpa risiko terjebak dalam pertempuran kecil karena jarak perang cukup jauh.

6. Republik Kosovo

, sebuah negara kecil di Balkan, mungkin tidak sering muncul dalam siklus berita kita akhir-akhir ini, tetapi masih memiliki bekas luka dari salah satu perang paling brutal di abad ke-20. Pertempuran antara pasukan Yugoslavia yang hancur dengan cepat dan pemberontak Albania, perang adalah bagian dari fenomena yang lebih besar dari Balkanisasi Yugoslavia.

Setelah menyaksikan segala sesuatu mulai dari percobaan genosida hingga pengepungan brutal yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap penduduk sipil, negara bekas komunis itu terbagi menjadi beberapa negara modern di Eropa Timur.

Meskipun Kosovo masih memiliki reputasi kekerasan itu, sebagian besar tidak berdasar karena perang sudah lama berakhir. Saat ini, Pristina, ibu kota negara yang menawan, adalah salah satu kota teraman di Eropa Timur. Pengunjung dari negara-negara berbahasa Inggris akan senang mengetahui bahwa hampir semua orang berbicara bahasa di Kosovo, meskipun republik itu sama asing dan berbeda dengan aslinya.

Kosovo memenuhi reputasi keramahan yang tak terbayangkan, yang dimiliki oleh sebagian besar negara di kawasan ini. Menghabiskan waktu di sana juga lebih terjangkau daripada di negara-negara Eropa Barat.

5. Istanbul, Turki

Bertentangan dengan kepercayaan populer, Turki bukanlah ibu kota. Namun, kota ini masih dianggap sebagai kota terbaik untuk dikunjungi di negara ini — setidaknya oleh sebagian orang.

Meski begitu, Istanbul telah mengalami cukup banyak kasus kerusuhan di masa lalu. Dugaan keterlibatan Turki dalam perang Timur Tengah hanya menambah reputasi yang berbahaya itu. Meskipun beberapa orang menganggap Istanbul sebagai tujuan perjalanan yang berisiko, banyak pengunjung sebelumnya akan memberi tahu Anda bahwa itu masih lebih baik daripada lokasi lain dengan reputasi lebih aman.

Meskipun Istanbul telah menyaksikan beberapa kekerasan dalam beberapa tahun terakhir, itu bertepatan dengan perang di Suriah, yang sekarang berada dalam tahap akhir. Insiden hanya sedikit dan jarang terjadi, dan sudah lama tidak ada insiden besar.

Di banyak bagian kota, banyak hal tidak berubah sedikit pun sejak perang dimulai. Sebagai pusat seni dan budaya utama di kawasan ini, Istanbul memiliki Situs Warisan Dunia UNESCO yang penting. Tentu saja, selalu masuk akal untuk memeriksa peringatan perjalanan dari negara Anda. Tetapi bagi siapa pun yang mengembangkan rencana perjalanan untuk perjalanan ke bagian dunia itu, Anda mungkin ingin menjelajahi Istanbul.

4. Zimbabwe

Banyak percakapan yang pasti mengarah ke ekonominya yang porak poranda dan apa yang terjadi jika Anda membiarkan pemimpin Anda melakukan apa pun yang mereka inginkan selama satu detik. Zimbabwe adalah contoh yang bagus tentang bagaimana inflasi yang tidak terkendali dapat menghancurkan suatu negara. Barang sehari-hari sekarang harganya sangat mahal. Tak perlu dikatakan, ini bukan tempat terbaik untuk mengadakan pernikahan dipesan lebih dahulu yang mewah.

Kemudian lagi, Anda mungkin ingin mempertimbangkan kembali. Meskipun berada dalam kehancuran ekonomi, Zimbabwe tetap menjadi salah satu negara terindah dan beragam secara geografis untuk dikunjungi di Afrika.

Banyak turis mengatakan bahwa ekonomi negara tidak berpengaruh pada mereka karena Zimbabwe masih menjadi salah satu tempat yang lebih populer bagi para pelancong di wilayah tersebut. Air terjun, flora, dan fauna yang indah menjadikan Zimbabwe tujuan yang patut diperhatikan.

3. Saint Petersburg, Rusia

Reputasi sebagai tujuan perjalanan yang berbahaya mungkin berasal dari era Putin — dan memang seharusnya demikian. Jika Anda seorang jurnalis yang berupaya mengungkap hubungan teduh antara industri swasta Rusia dan Putin, kami sangat menyarankan agar Anda tidak pergi ke Rusia untuk melakukannya. Selain itu, negara ini memiliki banyak Situs Warisan Dunia UNESCO dan beberapa gaya artistik paling khas di mana pun.

Berbeda dengan penggambaran di acara-acara Hollywood tahun 1990-an, bepergian ke kota besar di Rusia tidak semuanya rumah pembunuhan dan bangunan Soviet yang bobrok. Jika Anda berkunjung, pastikan untuk melihat Saint Petersburg.

Meskipun lebih aman untuk menghindari bagian kota yang tidak diketahui, Saint Petersburg adalah tempat liburan kosmopolitan yang menawarkan berbagai aktivitas. Faktanya, banyak orang dari seluruh Eropa dan seluruh dunia menyebut kota itu "rumah". Ini olahraga beberapa bangunan dan sudut spektakuler, jadi pastikan untuk mengambil kamera terbaik Anda.

2. Cina

sering digambarkan sebagai negara nakal di media global — dan untuk alasan yang bagus. Pertama, negara memiliki pengawasan internal paling banyak dari negara mana pun. Faktanya, warganya kekurangan banyak kebebasan yang kita anggap remeh. China juga menjadi lebih militeristik dan melenturkan ototnya di wilayah tersebut. Akibatnya, kebanyakan dari kita berpikir bahwa pergi ke China mungkin akan mengarah pada penangkapan kita — atau lebih buruk lagi.

Sebagian, perbedaan budaya yang mencolok antara China dan negara-negara Barat membentuk keyakinan kami bahwa orang China tertindas. Tetapi kunjungan ke kota besar mana pun di China akan mengungkapkan bahwa negara itu adalah salah satu yang paling maju secara teknologi di dunia. Ini mungkin akan segera menjadi masyarakat tanpa uang tunai pertama, jika belum. Secara umum, orang Cina tidak melihat pertukaran antara kebebasan dan kemakmuran ekonomi sebagai hal yang buruk, sesuatu yang hanya bisa Anda ketahui ketika Anda pergi ke sana.

Karena kepercayaan Barat, kami mengisolasi diri kami dari tujuan wisata yang unik. Dengan kota-kota futuristiknya, berbagai lanskap, dan banyak lagi, China harus berada di puncak daftar keinginan hampir semua orang. (Tentu saja, Anda pasti ingin menunggu sampai wabah virus Corona saat ini mereda.)

1. Medellin, Kolombia

Ketika, "raja kokain" yang kejam, masih hidup, Medellin adalah kota yang sangat kejam. Dengan salah satu tingkat pembunuhan terkait geng terburuk di dunia, Medellin bukanlah pilihan utama siapa pun sebagai tempat perjalanan. Meskipun kami tidak dapat mengatakan bahwa semua kekerasan telah hilang, kami masih berpendapat bahwa situasinya telah membaik secara substansial.

Adapun statistik pembunuhan, telah menurun drastis dalam beberapa tahun terakhir. Pada 2018, misalnya, Medellin mencatat sekitar 24,75 pembunuhan per 100.000 penduduk, turun dari 375 per 100.000 pada 1991 dan 94,2 per 100.000 pada 2009.

Tentu saja, Anda tetap harus berhati-hati di Medellin. Tapi kota itu mungkin terdengar lebih menakutkan daripada karena serial Netflix Narcos . Beberapa orang bahkan menganggap Medellin sebagai "tujuan liburan hipster". Kota ini dijiwai dengan semangat wirausaha muda yang menjadikannya sebagai "kota paling inovatif di dunia" pada tahun 2013.