10 Tempat Terkenal yang Awalnya Dibenci Warga

Meskipun orang-orang melakukan perjalanan ribuan mil di seluruh dunia untuk melihat a, mungkin ada beberapa penduduk setempat yang dengan senang hati melakukan perjalanan ribuan mil hanya untuk menghindarinya. Meskipun Anda memandang sebuah bangunan atau bangunan sebagai karya seni, banyak penduduk setempat mungkin melihatnya sebagai kerusakan pada lanskap mereka atau pengingat kejam akan sejarah mereka.

Berikut sepuluh landmark yang awalnya dibenci penduduk setempat. Cukup sering, alasan permusuhannya adalah konstruksi tersebut dipandang sebagai merusak pemandangan. Dalam beberapa kasus, mereka juga dianggap merusak pemandangan yang sangat mahal.

10. The Shard
London, Inggris


The Shard, sebelumnya disebut London Bridge Tower, adalah yang tertinggi di Inggris, berdiri di ketinggian 310 meter (1.016 kaki) yang luar biasa dan menawarkan 72 lantai dan dek observasi. Sejak dibangun pada tahun 2009, bangunan ini telah menjadi salah satu landmark paling terkenal di ibu kota Inggris; Namun, hal itu tidak selalu disukai oleh publik.

Bangunan ini dirancang oleh arsitek Italia Renzo Piano, setelah ia terinspirasi oleh jalur kereta api yang berdekatan dan tiang-tiangnya. Namun, itu menghadapi banyak kritik bahkan sebelum dibangun, dengan organisasi Warisan Inggris menyatakan itu akan seperti "lonjakan melalui jantung kota London yang bersejarah."

9. Gerbang Menuju
Suzhou Timur , Cina


The Gate to the East (alias Gate of the Orient) adalah gedung pencakar langit gabungan terbesar di dunia dan telah menerima banyak penghargaan dan penghargaan sejak selesai pada tahun 2016, karena menggunakan produk baja paling banyak dan telah dianggap sebagai gerbang tertinggi di planet ini. . Jika semua ini belum cukup, ia menawarkan kolam renang pribadi dan tertinggi terdalam di Cina.

Namun, itu menerima banyak kritik. Penduduk setempat dilaporkan menggambarkan bangunan itu sebagai "memalukan" dan berjalan melalui lengkungan itu "seperti dipaksa untuk merangkak di antara kaki orang lain." The juga menyebut tengara sebagai "ikon klimaks pada arsitektur tontonan abad ke-21."

8. Menara Eiffel
Paris, Prancis


Menara Eiffel adalah salah satu landmark paling terkenal di dunia dan sering dikaitkan dengan keanggunan dan romansa. Oleh karena itu, mungkin sulit dipercaya bahwa itu tidak selalu populer di kalangan orang Paris. Bangunan ikonik ini didirikan sebagai pintu masuk ke Pameran Dunia 1889, yang merayakan ulang tahun ke-100.

Namun, struktur baja tampak tidak pada tempatnya dengan arsitektur klasik ibu kota Prancis. Akademisi dan seniman Paris tidak takut untuk mengungkapkan ketidaksukaan mereka terhadap tengara tersebut, dengan menyatakan: “Kami, penulis, pelukis, pematung, arsitek, pecinta keindahan Paris yang penuh gairah, hingga sekarang utuh, dari Paris, dengan ini memprotes dengan sekuat tenaga, dengan semua Kemarahan kami, atas nama cita rasa Prancis tidak dikenali, atas nama seni dan sejarah Prancis terancam, terhadap pembangunan Menara Eiffel yang tidak berguna dan mengerikan di jantung ibu kota kami. "

Terlepas dari protes dan ancaman pembongkaran, sekarang berfungsi sebagai simbol dan romansa internasional.

7. Monumen Vittorio Emanuele II
Roma, Italia


Konstruksi dimulai di Monumen Vittorio Emanuele II di Roma, Italia, pada tahun 1885 untuk menghormati Victor Emmanuel II, yang menjabat sebagai raja pertama dari persatuan. Bangunan dominan diapit oleh Piazza Venezia dan Bukit Capitoline dan sebagian besar terbuat dari marmer putih.

Namun, terlepas dari kemegahan dan kemewahan bangunan tersebut, banyak penduduk setempat yang tidak menyukai bangunan tersebut, memberikan berbagai julukan, seperti "gigi palsu", "kue pernikahan", dan "mesin tik". Mereka juga percaya itu dibuat dari warna marmer yang salah dan terlalu besar.

6. Sagrada Familia
Barcelona, ​​Spanyol


Sagrada Familia adalah gereja Katolik Roma yang belum selesai dan bangunan paling terkenal di Spanyol. Pembangunan gereja dimulai pada tahun 1882, dan diharapkan selesai pada tahun 2026. Ini adalah salah satu dari banyak desain arsitektur oleh arsitek Catalan Antoni Gaudi di Barcelona, ​​yang juga merancang Park Guell dan Casa Mila. Namun, ada banyak orang yang lebih suka untuk dirobohkan.

Pablo Picasso pernah menyatakan bahwa dia berharap mereka yang bertanggung jawab atas desain itu "dikirim ke Neraka," dan bahkan mengatakan bahwa itu adalah "salah satu bangunan paling mengerikan di dunia."

5. Empire State Building
New York City, AS


Sulit membayangkan Big Apple tanpa Empire State Building, yang menyediakan pemandangan cakrawala yang menakjubkan bagi penduduk lokal dan turis. Namun, gedung pencakar langit 102 lantai itu tidak langsung populer di kalangan penduduk setempat, yang memandang pembangunannya sebagai pemborosan uang karena lokasinya terlalu jauh dari transportasi umum.

Pembangunan gedung tersebut menghabiskan dana $ 19 juta dan diselesaikan lebih cepat dari jadwal, dengan gedung tersebut secara resmi dibuka pada tanggal 1 Mei 1931. Namun, karena pembukaannya tumpang tindih dengan, hanya 23 persen dari ruang kantor yang disewa pada tahun pertama, yang membuatnya dijuluki sebagai "Empty State Building".Namun, kehidupan baru dihembuskan ke tengara ketika bangunan itu dibeli, direnovasi, dan dipasarkan secara agresif sebagai gedung tertinggi di dunia. Itu kemudian dipilih sebagai salah satu pencapaian teknik terbesar dalam sejarah AS oleh American Society of Civil Engineers.

4. Centre Pompidou
Paris, Prancis


Sangat mudah untuk melihat mengapa penduduk setempat mungkin tidak terlalu menyukai Centre Pompidou, karena bangunannya terlihat seperti ditutupi perancah. Pusat selesai pada tahun 1977 dan menawarkan koleksi pertama di Eropa.

Desain exoskeleton tidak hanya sedap dipandang, tetapi juga berbenturan dengan arsitektur bersejarah ibu kota, karena dikelilingi oleh bangunan-bangunan tua yang indah, termasuk rumah tertua di kota, yang dibangun pada tahun 1407. Otak di belakangnya adalah Richard Rodgers dari Inggris. dan Piano Renzo Italia. Rodgers pernah berkomentar bahwa seorang wanita Paris sangat marah dengan bangunan itu sehingga dia memukul kepalanya dengan payungnya.

3. Valley Of The Fallen
Madrid, Spanyol


Sulit dipercaya bahwa penduduk setempat mungkin membenci monumen yang memperingati mereka yang tewas dalam perang saudara Spanyol tahun 1936-1939. Itu karena juga berfungsi sebagai situs kuburan Jenderal Francisco Franco, yang dilaporkan memaksa ribuan tahanan politik untuk membangun monumen tersebut. Banyak yang percaya Franco menyatakan dia akan mengurangi hukuman terpidana jika mereka secara sukarela bergabung dengan detail pekerjaan; Namun, ada tuduhan bahwa dia melakukan kerja paksa. Faktanya, Jaume Basch, seorang politisi Catalan, menggambarkan tengara itu sebagai "sesuatu seperti Kamp Konsentrasi Nazi" pada tahun 2017. Situs tersebut dilaporkan menampung 40.000, tetapi hanya Franco dan Jose Antonio Primo de Rivera, Kepala Nasional Falange Espanola de las JONS, dimakamkan di dalam gereja.

Keamanan diperketat setelah situs itu dibom oleh anti-fasis pada tahun 1999. Sementara banyak orang dengan senang hati akan membayar biaya masuk € 9 untuk meletakkan bunga atau meludahi kuburan Franco, kedua tindakan tersebut tidak lagi diizinkan. Sekarang berfungsi sebagai salah satu landmark paling dibenci di Spanyol, yang dapat Anda lihat bermil-mil jauhnya di jalan raya A-6, karena salib granit besar dapat dilihat di atas batu Sierra de Guadarrama.

2. Istana Parlemen
Bukares, Rumania


Istana Parlemen Bukares adalah bangunan yang paling dibenci di kota. Berkat arsitekturnya yang mewah, yang bersinar keemasan di malam hari, sekarang menjadi yang paling populer di Bukares, menarik wisatawan dari seluruh dunia. Namun, penduduk setempat membenci bangunan tersebut, karena awalnya dibangun untuk Nicolae Ceausescu, seorang diktator komunis. Sementara bangsa itu dipaksa untuk menanggung kemiskinan yang ekstrim, Ceausescu menjerumuskan negara itu untuk membangun istananya. Selama ini, orang tua tidak dapat memberi makan anak-anak mereka dan dipaksa untuk menempatkan mereka dalam perawatan negara.

Meskipun rezim komunis negara itu jatuh pada tahun 1989, penduduk di seluruh kota diingatkan akan sejarah bangsa mereka setiap kali mereka melihat gedung parlemen Rumania yang mewah.

1. Patung Kristus Raja
Swiebodzin, Polandia

The Kristus Raja patung adalah patung tertinggi dari di planet ini, berdiri di 33 meter (108 kaki) dan menyaingi Rio de Janeiro Kristus Penebus . Meskipun digalang dana sebesar $ 1,4 juta oleh penduduk setempat dan kota-kota lain, itu telah menjadi salah satu landmark paling kontroversial di Polandia.

Pendirian monumen tersebut menyebabkan pertengkaran antara orang Kristen dan ateis. Itu juga banyak dikritik karena lokasinya, karena terletak di dekat perbatasan Jerman di dekat jalan raya Berlin-Warsawa, dekat supermarket besar. Namun, salah satu kontroversi terbaru adalah pemasangan antena baru-baru ini di dalam mahkota Yesus untuk menyiarkan sinyal untuk Paroki Kerahiman Ilahi.