10 Tempat Wisata Populer yang Penuh Peninggalan Manusia

Orang mati dan kerangka sering kali menjadi hal terakhir yang kita harapkan di tempat-tempat wisata — setidaknya sebagian besar waktu. Sementara beberapa tempat dikunjungi, sebagian besar tidak. Meski demikian, ada beberapa destinasi liburan yang kebetulan memiliki mayat atau kerangka bergelimpangan.

Beberapa tempat wisata diam-diam berisi jenazah yang bahkan mungkin tidak disadari oleh wisatawan di sana. Dalam kasus lain, jenazah berada dalam tampilan penuh para pengunjung, yang hanya melewatinya seolah-olah itu adalah artefak lain. Berikut sepuluh tempat wisata yang dipenuhi sisa-sisa manusia.

10. Gunung Everest

Gunung Everest dipenuhi dengan banyak mayat. Faktanya, sisi utara dipenuhi dengan begitu banyak mayat sehingga secara tidak resmi dinamai Rainbow Ridge, sesuai dengan warna pakaian dan perlengkapan dari banyak turis dan pemandu Sherpa yang tewas di sana. Jumlah total jenazah tidak diketahui, tetapi jumlahnya diperkirakan lebih dari 200 pada 2015.

Salah satu mayat yang populer adalah Tsewang Paljor. Tubuhnya tetap berada di Everest sejak dia terbunuh dalam badai salju pada tahun 1996. Paljor disebut Sepatu Bot Hijau karena dia mengenakan sepatu bot hijau. Dia menjadi begitu terkenal sehingga daerah kantong tempat dia membeku sampai mati disebut Gua Sepatu Bot Hijau. Daerah kantong ini adalah titik peristirahatan yang populer bagi pendaki yang turun dari Everest.

Mayat sering ditinggalkan di Everest karena biaya dan bahaya yang terlibat dalam memulihkannya. Antara enam dan delapan pemandu Sherpa diperlukan untuk mengambil dari Everest. Jenazahnya selalu berat, kadang sampai dua kali lipat berat korban saat hidup, karena dibekukan. Sherpa sering kali perlu menggali ke sekeliling tubuh dan membawanya dengan es. Pengambilan biaya ribuan dolar.

9. Sungai Kuning

Sungai Kuning China selalu dipenuhi oleh sisa-sisa orang yang bunuh diri, tenggelam saat berenang, atau dibuang setelah dibunuh. Pemerintah tidak tertarik untuk mengambil jenazah, menyebabkan pengusaha kreatif seperti Wei Xinpeng mengambil mayat untuk mendapatkan uang.

Xinpeng telah mencatat di mana mayat yang berakhir di sungai tidak bisa lewat. Dia mendayung ke jembatan penyeberangan dengan perahunya dan mengeluarkan mayat yang dia temukan. Dia menyimpan mayat-mayat itu di sebuah teluk kecil dan kemudian mengeluarkan iklan surat kabar yang menggambarkan mereka.

Keluarga membayar sedikit biaya untuk mengonfirmasi apakah jenazah itu milik kerabat. Ketika itu terjadi, mereka membayar $ 500 lagi untuk mengambil sisanya. Pada 2010, Xinpeng mengatakan dia telah menemukan 500 mayat dalam tujuh tahun. Sembilan tahun kemudian, kami bertanya-tanya berapa banyak lagi yang dia temukan.

8. Catacombs Of Paris


Pada abad ke-18, dewan kota Paris menyadari bahwa mereka kehabisan ruang pemakaman. Jadi mereka setuju untuk mengubah tambang di bawah Paris menjadi katakombe dan mengisinya dengan sisa-sisa lebih dari enam juta orang yang terkubur di kuburan yang tersebar di seluruh kota.

Siapapun yang membawa tengkorak dan tulang ke dalam awalnya hanya akan melemparkannya ke dalam. Namun, para pekerja mulai menyusun tengkorak dan tulang secara artistik.

Banyak pengunjung tidak pernah bisa melihat jutaan tulang dan tengkorak yang terbentang di sepanjang 2 kilometer (1,2 mil) terowongan yang merupakan bagian dari tur. Dapat dicapai dengan tangga yang mengarah lebih jauh ke katakombe. Di akhir tur adalah tangga lain yang mengarah ke bagian atas katakombe. Wisatawan disebut-sebut kerap tertutup debu tulang di akhir perjalanan.

7. Museum London

Sekitar 20.000 kerangka disimpan di lemari besi bawah tanah di Museum London. Kubah dibangun dengan dinding beton dan tersembunyi dari wisatawan. Itu disebut Pusat Bioarkeologi Manusia dan diyakini sebagai "kumpulan tunggal terbesar dari sisa-sisa manusia bertingkat di mana pun di dunia dalam satu kota."

Kerangka itu milik orang-orang yang meninggal sejak Romawi memerintah Inggris hingga abad ke-19. Mereka disimpan dalam kotak karton yang diberi label "kerangka manusia" atau "kerangka bayi manusia", untuk bayi. Museum menyimpan mayat untuk mempelajari sejarah.

Misalnya, para sejarawan tahu bahwa orang-orang Abad Pertengahan lebih baik daripada orang-orang selama Zaman Penemuan setelah menganalisis kerangka mereka. Yang terakhir memiliki gigi yang buruk karena mereka makan banyak gula.

6. Danau Roopkund

Danau Roopkund di Uttarakhand, India, dikenal dengan kerangkanya. Danau itu sering kali tertutup es. Tetapi ketika es mencair — seperti yang sering terjadi — wisatawan disuguhi pemandangan mengerikan dari lebih dari 200 kerangka manusia yang tersebar di sepanjang tepinya.

Kerangka tersebut pertama kali ditemukan selama Perang Dunia II pada tahun 1942. Kerangka tersebut memiliki penyok di tengkorak dan bahu, yang menandakan bahwa mereka telah diserang oleh sesuatu dari atas. Inggris awalnya mencurigai mereka adalah sisa-sisa yang berusaha menyelinap ke India.

Mereka kemudian menyadari bahwa mereka terlalu tua untuk menjadi orang Jepang. Sejarawan mengunjungi kembali danau itu pada tahun 2004 dan memastikan bahwa tulang-tulang itu milik dua kelompok orang yang terbunuh oleh hujan es sekitar tahun 850 M.

Satu kelompok adalah keluarga atau suku, sementara yang lain adalah kuli atau pemandu mereka. Rombongan sedang melintasi area saat mereka mengalami badai es. Mereka tidak punya tempat untuk bersembunyi dan mati setelah mereka terus menerus dihantam oleh hujan es seukuran bola kriket.

5. Pompeii


Gunung Vesuvius meletus sekitar tengah hari pada 24 Agustus 79 Masehi. Letusan tersebut melemparkan abu panas ke udara dan turun ke kota Pompeii dan Herculaneum. Abu menimpa orang dan rumah, menghalangi pintu dan menyebabkan atap runtuh. Itu juga memenuhi jalan, semakin mencegah orang melarikan diri.

Sementara ribuan orang melawan abu dan melarikan diri, ribuan lainnya tetap tinggal di rumah mereka, di mana mereka meringkuk ketakutan dan menutupi kepala mereka dengan bantal. Siapa pun yang selamat dari abu yang jatuh dan atap yang runtuh akan mati keesokan paginya ketika aliran piroklastik mengalir ke sisi.

Pompeii dilupakan sampai ditemukan pada tahun 1738. Penggali mulai bekerja dan segera menyadari bahwa kerangka orang-orang yang terbunuh selama letusan tahun 79 M dikelilingi oleh ruang-ruang kosong dalam bentuk yang dulunya adalah tubuh mereka. Jadi mereka mulai menuangkan plester Paris ke dalam ruang di sekitar kerangka.

Saat ini, kami memiliki ratusan gips dari sisa-sisa orang yang meninggal selama letusan yang terkenal itu. Ada juga sisa-sisa babi dan anjing yang diplester. Para pemerannya dengan jelas menunjukkan wajah dan ciri orang dan hewan — sama seperti saat mereka berada di.

Sekitar 1.150 mayat telah digali dari Pompeii pada 2015. Namun, sejarawan yakin lebih dari 2.000 orang tewas di Pompeii. Mengingat hanya tiga perempat Pompeii yang telah digali, mungkin masih ada lebih banyak kerangka di bawah tanah.

4. Kantung Uayum

Cenote adalah isian air. Itu tercipta ketika tanah batu kapur yang lemah runtuh untuk mengekspos gua di bawahnya. Semenanjung Yucatan di Meksiko memiliki banyak cenote yang menjadi tempat wisata terpopuler. Namun, cenote Sac Uayum menonjol karena berisi sisa-sisa orang dan hewan yang mati.

Kantung Uayum ditakuti oleh suku Maya kuno dan masih ditakuti oleh penduduk setempat, yang memiliki banyak cerita rakyat yang menyarankan siapa pun untuk tidak memasuki cenote. Pada 2013, tim arkeolog yang dipimpin oleh Bradley Russell berani mengambil risiko dan memutuskan untuk pergi ke cenote untuk menyelidiki.

Mereka menemukan tempat itu dipenuhi dengan tengkorak dan tulang manusia dan ternak. Mereka menemukan 15 tengkorak tetapi yakin masih ada lagi. Beberapa tengkorak diratakan, menandakan bahwa mereka berasal dari. Meski mereka menduga sapi-sapi itu jatuh ke dalam lubang, mereka tidak dapat memastikan bagaimana manusia bisa masuk ke dalam cenote.

Para arkeolog tahu bahwa cenote tidak pernah menjadi kuburan dan manusia tidak pernah digunakan sebagai korban. Mereka mengira orang-orang mungkin dimakamkan di sana untuk sementara karena suku Maya percaya pada reinkarnasi. Atau, mereka bisa jadi korban wabah yang dibuang di sana untuk mencegah mereka menginfeksi orang yang masih hidup.

3. Tembok Besar China


Tembok Besar China, yang seluruhnya berukuran sekitar 21.000 kilometer (13.000 mil), mungkin adalah bangunan paling populer yang dibangun. Dibangun oleh beberapa kaisar, dimulai dengan Qin Shi Huang sekitar tahun 221 SM. Namun, sebagian besar sisa tembok saat ini dibangun selama Dinasti Ming (1368–1644).

Narapidana dan tentara membentuk sebagian besar angkatan kerja pada saat memerintahkan pembangunan tembok. Diperkirakan 400.000 pekerja tewas selama konstruksi pada saat itu. Sebagian besar korban tewas diyakini terkubur di dalam tembok.

2. Ossuary Sedlec


Ossuary Sedlec (alias Gereja Bone) di Republik Ceko dipenuhi dengan kerangka antara 40.000 dan 70.000 orang. Tulang-tulang itu tidak disembunyikan tetapi dibiarkan di tempat umum, di mana mereka telah diubah. Ada piramida, tempat lilin, dan lampu gantung yang terbuat dari tengkorak dan tulang manusia.

Sejarah osuarium dimulai pada abad ke-13, ketika seorang biksu kembali dari ziarah ke Yerusalem dengan membawa tanah. Dia melemparkan tanah di sekitar pemakaman Sedlec. Segera, semua orang di Republik Ceko saat ini dan kerajaan tetangga ingin dimakamkan di Sedlec. Lebih dari 30.000 orang dimakamkan di sana sebelum pemakaman kehabisan ruang.

Kota setuju untuk memindahkan mayat-mayat itu ke dalam ruang bawah tanah sehingga mayat yang lebih baru dapat dikuburkan di. Ruang bawah tanah itu adalah Ossuary Sedlec. Seorang pemahat kayu bernama Frantisek Rint mengubah kerangka itu menjadi karya seni pada tahun 1870, ketika dia menggunakan tulang tersebut untuk membuat desain. Dialah yang menciptakan lampu gantung terkenal. Dia juga memutihkan semua tulang agar warnanya sama.

1. Menara London


Raja Edward IV dari Inggris meninggal pada tanggal 9 April 1483. Penggantinya adalah putranya, Edward, yang dimahkotai sebagai Raja Edward V. Tetapi Edward V baru berusia 13 tahun, jadi pamannya, Richard, Adipati Gloucester, ditugaskan sebagai pelindung. Seorang pelindung adalah orang yang memerintah sampai raja cukup umur.

Richard, Duke of Gloucester, segera menjadi serakah dan memutuskan dia ingin menjadi raja. Dia memenjarakan Edward V dan saudara laki-lakinya yang berusia sepuluh tahun, Richard, Duke of York, di Menara London. Kemudian dia mengklaim Edward V tidak bisa menjadi raja karena dia adalah anak haram dari Edward IV.

Richard, Adipati Gloucester, dinobatkan sebagai raja pada Juli 1483 sebagai Richard III. Sementara itu, Edward V dan Richard, Duke of York, menghilang secara misterius. Banyak yang percaya bahwa mereka dibunuh oleh Richard III.

Beberapa mayat telah ditemukan di Menara London selama bertahun-tahun. Suatu waktu antara 1603 dan 1614 (atau bahkan pada 1647 seperti yang diklaim beberapa sumber), kerangka dua anak ditemukan di atas meja di ruang berdinding.

Kerangka itu awalnya dianggap milik saudara-saudara sampai kecurigaan itu digantikan oleh klaim bahwa mereka milik anak-anak berusia antara enam dan delapan tahun. Mayat lain ditemukan pada tahun 1619. Ia diduga milik salah satu saudara sampai akhirnya ditemukan sebagai mayat seorang.

Dua lagi ditemukan di bawah tangga pada tahun 1674. Namun lebih banyak kerangka ditemukan antara tahun 1830 dan 1840, ketika parit yang mengelilingi menara dikeringkan. Tubuh lain ditemukan pada tahun 1977. Namun, penanggalan karbon mengungkapkan bahwa benda itu berasal dari Zaman Besi. Kerangka saudara kerajaan tetap hilang.