10 Tempat Yang Terkenal Karena Alasan Aneh

Pernahkah Anda bertanya-tanya apa yang membuat suatu tempat terkenal? Jelas jawabannya adalah poin yang menarik. Bangunan terkenal seperti Menara Eiffel di Paris atau patung Kristus Penebus di Rio de Janeiro. Keindahan alam seperti kawasan Jungfrau di Pegunungan Alpen Swiss atau Grand Canyon Arizona. Belum lagi tempat-tempat bersejarah dan arsitektur yang penting, dari Menara London hingga Empire State Building di New York.

Namun ada juga beberapa tempat yang terkenal dengan alasan yang cukup aneh. Ada kota AS yang benar-benar pergi ke anjing begitu toko umumnya terbakar, ke jalan kecil Inggris yang menjadi sasaran orang iseng.

Pulau Pasifik yang "belum ditemukan" dan puncak gunung Australia yang terus berkembang. Beberapa dari tempat-tempat ini mungkin tidak ingin Anda kunjungi, yang lain mungkin agak sulit, kecuali Anda menjelajah ke dunia online. Semuanya terkenal karena alasan yang cukup aneh

10. Pergi ke Anjing


Kota kecil Rabbit Hash di Coone County, Kentucky tentu saja menempatkan istilah "pimpinan anjing" ke dalam konteks yang sama sekali baru.

Kota ini terdaftar di Daftar Tempat Bersejarah Nasional, dengan toko bersejarah, yang berasal dari tahun 1831, terdaftar sebagai toko pedesaan paling terawat di Kentucky. Namun toko umum komunitas kecil ini bukanlah aspek paling terkenal dari kota ini.

Ketika dihancurkan oleh api pada tahun 2016, komunitas kecil berkumpul untuk merekonstruksi toko ikonik dari kayu sumbangan dari bangunan periode lain melalui penggalangan dana komunitas yang unik.

Setiap tahun sejak 1998 mereka mengadakan pemilihan walikota di mana semua kandidat adalah taring, sebuah tradisi yang berlanjut selama lebih dari 20 tahun.

Walikota terpilih pertama, Goofy Borneman-Calhourn, seekor anjing dari “ras tak tentu” menjabat dari tahun 1998 sampai kematiannya pada tahun 2001 di usia lanjut 16 tahun. Walikota kedua, seekor labrador hitam dengan nama masa jabatan Junior Cochran dirundung kontroversi. Dia dilarang memasuki toko umum karena masalah kesehatan.

Walikota saat ini, Brynneth Pawltro berhasil mengumpulkan $ 9.000 untuk pembangunan kembali toko umum kota. Setiap suara dalam pemilihan kota dikenai biaya $ 1, tanpa batasan jumlah suara yang diberikan.

9. Gunung Tumbuh


Tidak hanya puncak gunung tertinggi di Australia yang terletak di lepas daratan, tetapi juga terus berkembang.

Sementara kebanyakan orang akan menganggap Gunung Kosciuszko sebagai gunung tertinggi di Australia, Puncak Mawson secara resmi merupakan gunung tertinggi di Australia dengan ketinggian 2.745 meter terakhir kali diukur. Gunung berapi aktif ini terletak sekitar 4.100 kilometer dari daratan Australia di Pulau Heard, barat daya Perth di Samudra Hindia. Interaksi konstan antara lava cair dan es glasial menyebabkan puncak dan pulau di sekitarnya terus bertambah besar. Diperkirakan Puncak Mawson saat ini bisa berdiri di ketinggian sekitar 2.800 meter.

Pulau ini tersembunyi dalam awan hampir sepanjang tahun karena api dan es terus bereaksi. Ilmuwan peneliti biasanya satu-satunya pengunjung yang melakukan perjalanan berbahaya selama seminggu ke dalam kondisi tidak ramah di sekitar pulau. Bukan lokasi ski atau hiking yang ideal, karena "Big Ben" terus meletus sejak 2012.

8. Lapangan Golf Paling Berbahaya di Dunia


Anda pasti membutuhkan ketelitian militer untuk menghindari ledakan di lapangan golf Korea ini. Camp Bonifas bukanlah lapangan biasa, bahkan sudah dianggap lapangan golf paling berbahaya di dunia. Lapangan golf par 3, satu lubang berada di tepi Pos Komando Perserikatan Bangsa-Bangsa, 500 meter dari zona demiliterisasi antara Korea Utara dan Selatan.

Di sekitar lapangan, Anda akan menemukan ranjau darat, kawat berduri, dan sarang senapan mesin kosong. Tembakan nyasar diketahui telah meledakkan ranjau darat. Sedikit harapan untuk mendapatkan kembali bola golf Anda di lapangan ini.

Anehnya, hingga 1000 wisatawan setiap hari mengunjungi kursus unik ini untuk putaran penuh adrenalin.

7. Pulau Kucing


Jika Anda tidak menyukai kucing, pulau Tashirojima mungkin bukanlah tempat yang tepat untuk dikunjungi.

Pulau pedesaan terpencil di lepas pantai Jepang Ishinomaki sebagian besar dihuni oleh kucing. Faktanya dengan hanya 100 penghuni manusia, pulau ini juga menjadi rumah bagi sekitar 800 kucing

Kucing ini berasal dari abad ke-18, ketika penduduk menggunakan kucing untuk melindungi industri tekstil mereka, memangsa tikus yang mengancam ulat sutera mereka.

Belakangan ini, para nelayan memberi makan kucing-kucing itu dari pantai, dengan keyakinan bahwa mereka membawa keberuntungan bagi armada penangkap ikan. Kuil untuk populasi kucing "Neko-Jinja" bahkan telah didirikan di tengah pulau.

Saat ini para turis melakukan perjalanan feri selama satu jam ke "Pulau Kucing" di mana penduduk setempat menyambut pelukan. Manusia juga menghargai pengunjung desa pensiunan terpencil mereka. Mungkin tidak banyak fasilitas wisata seperti restoran atau kafe, namun pengunjung dapat menginap di bungalow "berbentuk kucing" di sepanjang tepi pantai.

6. Kota yang Tidak Ada


Kota kecil Argelton di Inggris Raya di East Lancashire memiliki kode pos resmi, daftar real estat, prakiraan cuaca, dan lowongan kerja online. Satu-satunya tangkapan adalah tidak benar-benar ada.

Kota yang muncul di Google Earth dan Google maps sebenarnya adalah lapangan kosong yang berdekatan dengan jalan raya A59. Layanan online yang menggunakan data Google secara keliru mengaitkan banyak bisnis dan layanan dalam area kode pos yang sama dengan lokasinya di desa hantu.

Anomali ini terdeteksi pada tahun 2008, menerima perhatian media di seluruh dunia dan memunculkan sejumlah situs web fiktif yang mengejek kesalahan Google.

Penjelasan penampilan kota di Google termasuk kartografer memasukkan nama tempat palsu untuk mendeteksi pelanggaran hak cipta, hingga kebingungan dengan paroki "Aughton" di mana desa fiktif itu berada.

Menurut Google, Argelton saat ini "ditutup".

5. Lapangan Ski Tanpa Salju


Persyaratan mendasar untuk lapangan ski haruslah salju, orang akan mengira. Namun Monte Kaolino adalah satu-satunya lapangan ski tanpa salju di dunia. Terletak di Hirschau, Jerman, Monte Kaolino sebenarnya adalah gundukan pasir buatan manusia setinggi 110 meter.

Dinamai untuk pasir kuarsa kaolinit yang secara historis ditambang di distrik tersebut, pasir menjadi produk sampingan yang bermasalah saat memproduksi mineral yang digunakan dalam banyak aplikasi industri dan medis.

Tumpukan pasir yang terak telah tumbuh begitu tinggi pada pertengahan tahun 1950-an sehingga seorang penduduk setempat mengambil ski dan menggunakan gunung itu untuk latihan ski. Tak lama kemudian, sebuah klub ski dibentuk dengan para olahragawan yang ingin melatih gerakan menuruni bukit mereka di atas tumpukan pasir.

Kini, gunung pasir ini bahkan menawarkan lift ski, bumi perkemahan, dan taman air, dan juga menjadi tuan rumah kejuaraan sand boarding dunia.

Penggunaan yang cukup unik untuk tempat pembuangan limbah industri lama.

4. Kota Bawah Tanah


Kota pedesaan Australia yang ikonik adalah komunitas terpencil dengan pub di setiap sudutnya, tempat penduduk lokal yang mengenakan Akubra berkumpul untuk mengucapkan "gidday". Namun kota Coober Pedy memiliki satu perbedaan yang mencolok. Sebagian besar dari 1.700 penduduk kota semuanya tinggal di bawah tanah.

Kota pertambangan di pedalaman Australia Selatan mencatat suhu musim panas hingga 45C (113F). Penambang opal awal beradaptasi dengan lingkungan yang tidak ramah dengan membuat "galian" bawah tanah untuk menghindari panas yang membakar. Penduduk asli setempat sangat terhibur oleh para penambang yang membuat liang seperti kelinci, mereka menyebut kota itu sebagai "orang kulit putih di dalam lubang", atau "Coober Pedy"

Saat ini sebagian besar rumah kota dan bangunan umum diukir dari batu pasir bawah tanah, di mana suhunya tetap sejuk 23C (75F) sepanjang tahun. Di sini Anda akan menemukan rumah, gereja, restoran, bar, dan gereja, yang terletak jauh di bawah tanah tanpa cahaya alami dan aliran udara.

Pemandangan terpencil membentuk tempat yang sempurna untuk film 1985 "Mad Max Beyond the Thunderdome".

3. Pulau yang Belum Ditemukan


Para penjelajah berkelana dalam banyak perjalanan penemuan sepanjang sejarah, namun sangat sedikit tempat yang pernah "belum ditemukan".

Kapten James Cook pertama kali memetakan pulau kecil "Pulau Sandy" timur laut Australia pada tahun 1774, dengan kapal penangkap ikan paus "Velocity" mengonfirmasi keberadaan daratan pada tahun 1876.

Pulau terpencil Samudra Pasifik memunculkan gambaran liburan yang indah di antara pohon-pohon palem yang berayun. Namun Anda mungkin kesulitan untuk tiba di tujuan Anda.

Meski muncul di sejumlah peta, pelaut gagal menemukan pulau sepanjang 24 kilometer itu. Google Earth bahkan mencatat keberadaan pulau pasifik, menggunakan data dari grafik kertas bersejarah ini.

Pulau itu secara resmi “belum ditemukan” pada November 2012 ketika peneliti ilmiah Australia gagal menemukan pulau itu. Faktanya, dengan menggunakan teknologi modern, termasuk lokasi geografis Google, mereka benar-benar berlayar langsung ke pulau itu.

Salah satu penjelasan untuk pulau yang menghilang adalah bahwa para penjelajah awal ternyata menemukan rakit batu apung dari gunung berapi bawah tanah, secara keliru mengidentifikasi mereka sebagai sebuah pulau.

2. Ibukota Terbengkalai

Plymouth Montserrat

Kota kuno Pompeii terkenal sebagai peradaban yang (kebanyakan) melarikan diri sebelum kota mereka terkubur di bawah lelehan abu dan lahar dari Gunung Vesuvius di AD79.

Namun baru 25 tahun sejak pulau Karibia yang pernah menjadi taman bermain yang sering dikunjungi oleh orang kaya dan terkenal mengalami nasib serupa.

Plymouth, yang pernah menjadi ibu kota pulau Montserrat adalah Pompeii modern, tempat penduduk melarikan diri dari letusan gunung berapi pada tahun 1995. Gunung berapi Soufriere Hills tidak aktif selama empat ratus tahun ketika tiba-tiba mulai memuntahkan abu ke seluruh pantai pada Juli 1995 .

Lebih dari 12.000 penduduk terpaksa mengungsi dari rangkaian letusan gunung berapi yang terjadi, mengubur kota di bawah abu setinggi 40 kaki dan lahar cair.

Saat ini, kota ini adalah satu-satunya kota hantu yang tetap menjadi ibu kota Montserrat. Plymouth tetap berada di zona eksklusi vulkanik, di mana hanya pelancong paling pemberani yang berani menyaksikan kehancuran di ujung selatan pulau yang sekarang tidak bisa dihuni.

1. Butt of Jokes


Konotasi bahasa cenderung berubah seiring waktu dan nama tempat tidak terkecuali.

Penduduk kota kecil di Inggris menjadi frustrasi dengan lelucon para pengunjung yang berbondong-bondong untuk selfie di pipi dengan rambu jalan desa yang paling terkenal.

Terletak di Doncaster, South Yorkshire, Butt Hole Road pada awalnya dinamai untuk pantat air di ujung jalur.

Namun di zaman modern, nama tersebut mengembangkan arti yang sama sekali berbeda, yang menjadi sakit dalam pepatah penduduk setempat. Mereka tidak hanya menjadi target orang iseng, tetapi penyedia layanan, taksi, dan perusahaan pengiriman sering mengira alamat itu adalah lelucon.

Penduduk bersatu untuk mengganti nama jalur menjadi "Jalur Pemanah" yang lebih sopan.